Memiliki Lebih Banyak Anak dapat Memperlambat Proses Penuaan Wanita

Memiliki Lebih Banyak Anak dapat Memperlambat Proses Penuaan Wanita
Penuaan adalah proses kompleks yang melibatkan penurunan progresif fungsi biologis, yang mempengaruhi kualitas hidup, morbiditas, dan mortalitas . Penuaan merupakan suatu siklus dari kehidupan yang pada hakikatnya manusia pasti akan melewatinya , namun tentu anda menyetujui ada orang orang yang terlihat menua lebih cepat daan ada yang bahkan sudah berumur panjang masih terlihat segar dan lebih muda . 

Pengalaman bahwa sadar kita mungkin meyakini bahwa faktor "Reproduksi" melahirkanlah yang membuat proses penuaan menjadi lebih cepat , Sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal PLOS akan membantah statement anda bahwa , Proses melahirkan mengakitifkan hormon tertentu yeng melindungi pelindung DNA.



Life history theory (LHT

Menurut Teori sejarah hidup atau Life history theory (LHT) memprediksi adanya pertukaran antara upaya reproduksi dan laju penuaan biologis. Energi yang diinvestasikan dalam reproduksi tidak tersedia untuk pemeliharaan jaringan tubuh, sehingga memiliki lebih banyak keturunan diperkirakan akan mengarah pada penuaan yang dipercepat. Studi yang dilakukan di berbagai spesies non-manusia konsisten dengan prediksi LHT ini. 


Namun  penelitian yang dilakukan oleh peneliti dari Universitas Simon Fraser kepada sekelompok orang menunjukkan hasil berbeda, Studi yang dipimpin oleh profesor ilmu kesehatan Pablo Nepomnaschy dan peneliti postdoctoral Cindy Barha menemukan bahwa wanita yang melahirkan anak-anak yang lebih hidup menunjukkan telomer yang lebih lama. Telomer adalah tip pelindung yang ditemukan di akhir setiap untai DNA dan merupakan indikasi penuaan sel. Telomer yang lebih panjang merupakan bagian integral dari replikasi sel dan dikaitkan dengan umur panjang.

Telomer adalah ujung pelindung pada akhir setiap untai DNA dan merupakan indikasi penuaan sel. Telomer yang lebih panjang merupakan bagian integral dari replikasi sel dan terkait dengan umur panjang.


New Study Simon Fraser

Berbeda dengan prediksi LHT bahwa peningkatan jumlah keturunan akan mempercepat laju penuaan sel, dalam populasi penelitian tersebut, wanita yang memiliki lebih banyak anak selama periode pengamatan 13 tahun pada perempuan asli suku Kaqchikel Maya pedesaan asli Guatemala. menunjukkan TL yang lebih panjang daripada mereka yang memiliki lebih sedikit anak. Tren yang sama, meskipun hanya sedikit signifikan, diamati ketika jumlah total anak yang selamat yang lahir dari seorang wanita sejak awal karir reproduksinya dipertimbangkan. Hasil ini menunjukkan bahwa, setidaknya dalam populasi penelitian tersebut, memiliki lebih banyak anak yang bertahan hidup bertindak sebagai faktor pelindung, memperlambat laju pemendekan telomer. 

Secara mekanis, efek perlindungan ini dapat dijelaskan oleh aksi estradiol steroid gonad, yang meningkat secara dramatis selama kehamilan (hingga 200 kali lipat tingkat non-kehamilan) dan diketahui bertindak sebagai faktor pelindung TL. Memang, estradiol adalah antioksidan kuat yang mengurangi paparan seluler terhadap stres oksidatif . Stres oksidatif diketahui menyebabkan pemendekan TL. 

Wanita yang mengalami lebih banyak kehamilan terpapar pada kadar estradiol yang lebih tinggi, yang secara tidak langsung melindungi sel dari pemendekan TL dengan mengurangi paparan stres oksidatif. Selain itu, estradiol juga meningkatkan aktivitas telomerase, enzim yang mempertahankan TL. Efek perlindungan dari paritas dan estradiol telah didukung oleh penelitian pada hewan. Manipulasi eksperimental estradiol pada tikus menghasilkan ukuran sampah yang lebih besar dan dikaitkan dengan peningkatan kadar anti-oksidan dan lebih sedikit kerusakan oksidatif. Studi masa depan harus mengeksplorasi kemungkinan hubungan antara jumlah keturunan, produksi steroid gonad dan laju penuaan sel dalam kondisi naturalistik pada manusia dan spesies mamalia lainnya.


Faktor Pendukung

Perbedaan sosial-ekologis antara dan dalam populasi manusia dapat memainkan peran penting dalam laju pemendekan TL. Sebuah survei singkat dari literatur yang ada menunjukkan bahwa perawatan allomaternal (yaitu, perawatan yang diberikan oleh anggota jaringan dukungan sosial wanita seperti ayah, nenek, bibi, saudara kandung, dll.), Misalnya, dapat menjadi modulator potensial dari hubungan antara upaya reproduksi dan laju penuaan pada wanita. Manusia adalah peternak yang kooperatif dan, dalam beberapa konteks, jumlah anak yang disandang seorang wanita mungkin secara langsung berkaitan dengan jumlah sosial, logistik, dan pasangannya.



Journal Reference:
Cindy K. Barha, dkk .2016.  Number of Children and Telomere Length in Women: A Prospective, Longitudinal Evaluation. PLOS ONE, 2016; 11 (1): e0146424 DOI: 10.1371/journal.pone.0146424

0 Response to "Memiliki Lebih Banyak Anak dapat Memperlambat Proses Penuaan Wanita"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel