Monday, February 11, 2019

Batas Tubuh Manusia dapat Bertahan pada Suhu Dingin ,Hipotermia

Hipotermia adalah suatu kondisi di mana mekanisme tubuh untuk pengaturan suhu kesulitan mengatasi tekanan suhu dingin. Hipotermia juga dapat didefinisikan sebagai suhu bagian dalam tubuh di bawah 35 °C. Tubuh manusia mampu mengatur suhu pada zona termonetral, yaitu antara 36,5-37,5 °C.



Suhu inti tubuh seseorang biasanya berkisar sekitar 98,6 derajat Fahrenheit (37 derajat Celsius). Hipotermia terjadi ketika suhu tubuh inti turun ke sekitar 95 F (35 C) atau lebih rendah. Secara mengejutkan, orang dapat mengalami hipotermia dalam suhu udara yang relatif dingin, tetapi tidak beku, sekitar 30 hingga 50 F (minus 1 hingga 10 C) - terutama jika mereka basah, seperti karena hujan, keringat, atau tenggelam di air dingin, menurut Layanan Cuaca Nasional. Tubuh kehilangan panas sekitar 25 kali lebih cepat di dalam air daripada di udara, Michael Sawka, kepala Divisi Obat-obatan Termal & Gunung di Institut Penelitian Lingkungan Kedokteran AS (USARIEM), mengatakan kepada Live Science dalam wawancara 2010.

Tetapi hipotermia pada suhu yang relatif dingin ini tidak biasa.
Suhu yang subzero, bagaimanapun, adalah "binatang yang sama sekali berbeda," kata Dr. Robert Glatter, seorang dokter darurat di Lenox Hill Hospital di New York City.
Pada minus 30 F (- 34 C), orang yang sehat yang tidak berpakaian dengan benar untuk flu dapat mengalami hipotermia hanya dalam 10 menit, kata Glatter. Pada - 40 hingga -50 F (-40 hingga -45 C), hipotermia dapat terjadi hanya dalam 5 hingga 7 menit, katanya.

Keadaan Ketika tubuh mengalami Hipotermia

Penurunan suhu tubuh mencegah organ-organ penting dari bekerja dengan baik - termasuk otak dan jantung, menurut Mayo Clinic.

Fungsi jantung yang tidak benar mengakibatkan berkurangnya aliran darah ke banyak organ, membuat tubuh dalam keadaan syok dan meningkatkan risiko kondisi seperti gagal hati dan gagal ginjal, Glatter mengatakan kepada Live Science. Orang yang sangat muda dan sangat tua berisiko lebih besar untuk mengalami hipotermia karena mereka umumnya memiliki otot jantung yang lebih lemah, katanya. Selain itu, orang lanjut usia lebih cenderung menggunakan obat-obatan seperti beta blocker yang dapat memperlambat detak jantung, yang semakin meningkatkan risiko mengembangkan hipotermia di saat pilek.

Gejala hipotermia ringan, seperti menggigil, lemah, dan bingung, muncul ketika suhu tubuh inti mencapai sekitar 95 F. Setelah itu, "ketika Anda mulai turun [dalam suhu tubuh inti], hal-hal buruk terjadi," kata Sawka.
  • Pada 91 F (33 C), Anda dapat mengalami amnesia.
  • Pada 82 F (28 C) Anda bisa kehilangan kesadaran.
  • Di bawah 70 F (21 C), Anda dikatakan menderita hipotermia mendalam dan kematian dapat terjadi, kata Sawka.

Catatan untuk suhu tubuh terendah di mana orang dewasa diketahui dapat bertahan hidup adalah 56,7 F (13,7 C), yang terjadi setelah orang itu terendam air dingin, selama beberapa waktu, menurut John Castellani, dari USARIEM, yang juga berbicara dengan Live Science pada tahun 2010.

Jika tidak diobati, hipotermia dapat menyebabkan gagal jantung, dan akhirnya kematian, menurut Mayo Clinic.


Bagaimana Respon Tubuh Terhadap Suhu Dingin (perlindungan)

Tubuh manusia sangat kuat dalam cuaca dingin, karenatubuhi memiliki dua mekanisme bawaan untuk melindungi kita dari kondisi yang sangat dingin. yaitu : 

1.Vasokontriksi
Begitu udara pahit itu mengenai wajah Anda, tubuh Anda akan mencoba untuk mengisolasi dirinya sendiri dengan memindahkan darah dari kulit dan ekstremitas luar, seperti jari tangan dan kaki, dan menuju intinya. Proses ini disebut vasokonstriksi, dan membantu membatasi jumlah panas yang Anda hilangkan ke lingkungan, kata Castellani.

2. Peningkatan suhu tubuh
Respons kedua dari tubuh Anda adalah menggigil, yang menghasilkan panas dan membantu meningkatkan suhu tubuh.


Radag Dingi karena suhu Dingin lebih Berbahaya

Meskipun kondisi ekstrem sering  memicu hipotermia pada orang sehat, radang dingin lebih sering terjadi pada cuaca yang tidak terlalu parah. "Dibutuhkan banyak untuk menurunkan suhu inti tubuh, tetapi tidak terlalu banyak untuk menurunkan suhu periferal," kata Castellani.

Jari-jari tangan dan kaki Anda lebih rentan terhadap radang dingin, karena daerah-daerah itu akan mengurangi aliran darah dalam suhu dingin, karena tubuh Anda berusaha menjaga intinya tetap hangat. Meskipun kaki Anda biasanya dilindungi oleh sepatu, suhu jari kaki bisa menjadi sangat rendah, dan jika Anda berkeringat, kebasahan akan menarik lebih banyak panas keluar dari area tersebut. Karena radang dingin disebabkan oleh pembekuan, Anda tidak bisa terkena radang dingin jika suhu udara di atas 32 F (0 C).

Berapa lama Anda untuk mengembangkan radang dingin akan tergantung pada kondisi. Misalnya, jika 0 F (minus 18 C) dengan angin dingin minus 19 F (minus 28 C), Anda bisa membeku dalam 30 menit; tetapi jika minus 15 F (minus 26 C) dengan angin dingin minus 55 (minus 48 C), Anda bisa terkena radang dingin dalam waktu 5 menit, menurut National Weather Service. Terlepas dari risiko ini, "manusia dapat keluar di lingkungan yang sangat dingin dan melakukannya dengan sangat baik," kata Castellani. Orang-orang memanjat gunung, melakukan perjalanan di Kutub Utara dan berenang Selat Inggris, yang memiliki suhu air sangat rendah.

Namun, Anda harus berpakaian dengan benar untuk menghadapi kondisi dingin. Glatter merekomendasikan agar orang memakai setidaknya tiga lapisan - lapisan pelindung yang menghilangkan kelembaban dari kulit, lapisan isolasi dan lapisan luar pelindung untuk melindungi terhadap angin dan elemen lainnya. Selain itu, Glatter merekomendasikan agar orang mengenakan sepatu bot tebal dan berinsulasi, karena kaki dan jari kaki berisiko tinggi terhadap radang dingin.

Pakaian yang di rekomendasikan pada suhu Dingin

CDC juga merekomendasikan agar orang mengenakan topi, syal atau masker yang menutupi wajah dan mulut, mantel tahan air, sarung tangan atau sarung tangan, dan sepatu bot tahan air.


Reffrensi:
Catatan editor: Versi artikel ini diterbitkan pada 7 Januari 2010. Diperbarui dengan informasi baru dan wawancara dengan Dr. Glatter pada 30 Januari 2019 (livesciece),  Wikipedia



Previous Post
Next Post

0 komentar:

santun