Bagaimana kesadaran diotak terbentuk?

Bagaimana kesadaran diotak terbentuk?

Pertanyaan yang mungkin dianggap kurang penting , tapi taukah jawaban untuk pertanyaan ini telah diburu semanjak manusia mulai bertanya , para ahli filsafat juga menanti jawaban yang pas berdasarkan logika yang mendalam . sains mungkin memiliki kesempatan ntuk menjawab  bagaimana proses kesadaran bekerja dalam otak manusia?

Sebagai ilustrasi Manusia telah belajar untuk melakukan perjalanan melalui ruang angkasa, memberantas penyakit dan memahami alam pada tingkat partikel fundamental yang sangat kecil. Namun kita tidak tahu bagaimana kesadaran - kemampuan kita untuk mengalami dan belajar tentang dunia dengan cara ini dan melaporkannya kepada orang lain - muncul di otak.

Faktanya, sementara para ilmuwan telah disibukkan dengan pemahaman kesadaran selama berabad-abad, ia tetap menjadi salah satu pertanyaan paling penting yang belum terjawab dari ilmu saraf modern. Sekarang studi baru telah diterbitkan di Science Advances, menyoroti misteri dengan mengungkap jaringan di otak yang bekerja ketika kita sadar.

Itu bukan hanya pertanyaan filosofis. Menentukan apakah seorang pasien "sadar" setelah menderita cedera otak parah adalah tantangan besar baik bagi dokter maupun keluarga yang perlu mengambil keputusan tentang perawatan. Teknik pencitraan otak modern mulai mengangkat ketidakpastian ini, memberi kita wawasan yang belum pernah ada sebelumnya tentang kesadaran manusia.

Sebagai contoh, kita tahu bahwa area otak yang kompleks termasuk prefrontal cortex atau precuneus, yang bertanggung jawab untuk berbagai fungsi kognitif yang lebih tinggi, biasanya terlibat dalam pemikiran sadar. Namun, area otak yang besar melakukan banyak hal. Karena itu kami ingin mengetahui bagaimana kesadaran diwakili di otak pada tingkat jaringan tertentu.

Alasan mengapa sangat sulit untuk mempelajari pengalaman-pengalaman sadar adalah bahwa semuanya sepenuhnya bersifat internal dan tidak dapat diakses oleh orang lain. Sebagai contoh, kita berdua bisa melihat gambar yang sama di layar kita, tetapi apakah pengalaman kita sama dalam melihat gambar tersebut?, kecuali jika Anda memberi tahu saya tentang hal itu. Hanya individu yang sadar dapat memiliki pengalaman subjektif dan oleh karena itu, cara paling langsung untuk menilai apakah seseorang sadar adalah meminta mereka untuk memberi tahu kami tentang mereka.

Tetapi apa yang akan terjadi jika Anda kehilangan kemampuan untuk berbicara? Dalam hal ini, anda masih bisa menanyakan beberapa pertanyaan dan seseorang mungkin bisa merespon tanggapan anda, misalnya dengan menganggukkan kepala atau menggerakkan tangan anda. hal itu masih membuktikan bahwa anda masih memiliki kesadaran. tapi Jika Anda tidak dapat menghasilkan respons apa pun, bagaimana saya  mengatakan apakah Anda sadar dan mungkin akan menganggap Anda tidak sadar.

Memindai jaringan

Studi baru kami, hasil kolaborasi di tujuh negara, telah mengidentifikasi isyarat otak yang dapat menunjukkan kesadaran tanpa mengandalkan laporan diri bahwa "anda memiliki kesadaran"  atau kebutuhan untuk meminta pasien terlibat dalam tugas tertentu, untuk dapat membedakan antara pasien yang sadar dan tidak sadar setelah otak. cedera.

Dengan kata lain , saat anda dalam keadaan koma atau stroke saat anda tidak dapat memberi isyarat yang anada inginkan . maka study ini menguak kemungkinan kesadaran anda dapat dimengerti dengan pemindaian jaringan. 

Ketika otak mengalami kerusakan parah, misalnya dalam kecelakaan lalu lintas yang serius, orang dapat berakhir dengan koma. Ini adalah kondisi di mana Anda kehilangan kemampuan untuk terjaga dan menyadari sekeliling Anda dan membutuhkan bantuan mekanis untuk bernafas. Biasanya tidak bertahan lebih dari beberapa hari. Setelah itu, pasien terkadang bangun tetapi tidak menunjukkan bukti memiliki kesadaran tentang diri mereka sendiri atau dunia di sekitar mereka - ini dikenal sebagai "keadaan vegetatif". Kemungkinan lain adalah bahwa mereka menunjukkan bukti hanya dari kesadaran yang sangat minim - disebut sebagai kondisi sadar minimal. Bagi kebanyakan pasien, ini berarti bahwa otak mereka masih merasakan sesuatu tetapi mereka tidak mengalaminya. Namun, sebagian kecil dari pasien ini memang sadar tetapi tidak mampu menghasilkan respons perilaku apa pun.

Kami menggunakan teknik yang dikenal sebagai pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI), yang memungkinkan kami mengukur aktivitas otak dan cara beberapa daerah "berkomunikasi" dengan yang lain. Khususnya, ketika daerah otak lebih aktif, ia mengkonsumsi lebih banyak oksigen dan membutuhkan pasokan darah yang lebih tinggi untuk memenuhi permintaannya. Kita dapat mendeteksi perubahan-perubahan ini bahkan ketika para partisipan sedang beristirahat dan mengukur seberapa bervariasi di berbagai wilayah untuk menciptakan pola konektivitas di seluruh otak.

Penelitian menggunakan metode ini pada 53 pasien dalam keadaan vegetatif, 59 orang dalam keadaan sadar minimal dan 47 peserta sehat. mereka berasal dari  rumah sakit di Paris, Liège, New York, London, dan Ontario. 
  • Pasien dari Paris, Liège, dan New York didiagnosis melalui penilaian perilaku standar, seperti diminta untuk menggerakkan tangan atau mengedipkan mata. Sebaliknya, 
  • pasien dari London dinilai dengan teknik pencitraan otak canggih lainnya yang mengharuskan pasien untuk memodulasi otak mereka untuk menghasilkan respons saraf dengan membayangkan pergerakan eksternal fisik - seperti membayangkan menggerakkan tangan tetepi tidak  menggerakkannya.


Peneliti menemukan dua pola komunikasi utama di seluruh wilayah otak. Satu hanya mencerminkan koneksi fisik otak, seperti komunikasi hanya antara pasangan wilayah yang memiliki hubungan fisik langsung di antara mereka. Ini terlihat pada pasien yang hampir tidak memiliki pengalaman sadar. Seseorang mewakili interaksi dinamis selebar otak yang sangat kompleks melintasi seperangkat 42 wilayah otak yang termasuk dalam enam jaringan otak dengan peran penting dalam kognisi . Pola rumit ini hampir hanya ada pada orang dengan tingkat kesadaran tertentu. Lihat Gambar diatas

Yang penting, pola kompleks ini hilang ketika pasien berada di bawah anestesi mendalam, mengkonfirmasikan bahwa metode kami memang sensitif terhadap tingkat kesadaran pasien dan bukan kerusakan otak umum mereka atau responsif eksternal.

Penelitian seperti ini memiliki potensi untuk mengarah pada pemahaman tentang bagaimana biomarker objektif dapat memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan medis. Di masa depan mungkin untuk mengembangkan cara-cara memodulasi tanda-tanda sadar ini secara eksternal dan mengembalikan tingkat kesadaran atau respons pada pasien yang kehilangan mereka, misalnya dengan menggunakan teknik stimulasi otak non-invasif seperti stimulasi listrik transkranial. Memang, dalam kelompok penelitian  di University of Birmingham, sudah mulai menjelajahi hal ini.


Menariknya penelitian ini juga membawa kita sebagai langkah lebih dekat untuk memahami bagaimana kesadaran muncul di otak. Dengan lebih banyak data tentang tanda-tanda saraf kesadaran pada orang yang mengalami berbagai kondisi kesadaran yang berubah - mulai dari mengambil psikedelik hingga mengalami mimpi yang jelas - suatu hari kita dapat memecahkan teka-teki itu. 

Source : The convertation 

0 Response to "Bagaimana kesadaran diotak terbentuk?"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel