Apakah Manusia Diciptakan untuk Monogomi atau Poligami ? Menurut Sains

Apakah Manusia Diciptakan untuk  Monogomi atau Poligami ? Menurut Sains
Monogami dan poligami dua istilah yang tidak asing didengar bahkan sering sekali menjadi masalah yang sensitive baik dari pandangan sosaial atau keyakinan agama . Hanya 3% -5% persen dari sekitar 5.000 spesies mamalia (termasuk manusia) yang diketahui membentuk ikatan monogami seumur hidup, dengan binatang-binatang yang setia termasuk berang-berang, serigala, dan beberapa kelelawar.


Monogami sosial adalah istilah yang merujuk pada makhluk yang berpasangan dengan pasangan dan membesarkan anak tetapi tidak menutup kemungkinan masih memiliki teman kencan. Pasangan monogami secara seksual berpasangan hanya dengan satu pasangan. Jadi seorang suami yang curang yang mengambil jalan memutar untuk kejar-kejaran romantic diluar pernikahan namun kembali ke rumah tepat waktu untuk menyelipkan anak-anak di malam hari termasuk dianggap sebagai orang yang monogami secara sosial.

Beberapa Pendapat para ilmuan tentang  Monogomi-poligami:
  • Psikolog evolusi menjelaskan  bahwa pria lebih mungkin melakukan hubungan seks di luar nikah, sebagian karena dorongan pria untuk "menyebarkan gen" dengan menyiarkan sperma. Baik pria maupun wanita, kata para ilmuwan ini, mencoba meningkatkan kemajuan evolusioner mereka dengan mencari pasangan yang berkualitas tinggi, walaupun dengan cara yang berbeda. 
  •  Hubungan  yang berkomitmen antara seorang pria dan seorang wanita berevolusi, untuk kesejahteraan anak-anak.
"Spesies manusia telah berevolusi untuk membuat komitmen antara pria dan wanita dalam hal meningkatkan keturunan mereka, jadi ini adalah ikatan," kata Jane Lancaster, seorang antropolog evolusi di University of New Mexico. "Namun ikatan itu juga dapat cocok dengan semua jenis pola pernikahan - poligami, orang tua tunggal, monogami."
  • Spesies manusia agak unik di antara mamalia di mana ayah berinvestasi dalam membesarkan anak-anak.
"Kami tahu bahwa pada manusia kami memiliki ikatan pasangan yang cukup kuat ini, dan ada lebih banyak investasi ayah dari pada kebanyakan primata lainnya," kata Daniel Kruger, psikolog sosial dan evolusi di School of Public Health University of Michigan. "Kami istimewa dalam hal ini, tetapi pada saat yang sama seperti kebanyakan mamalia, kami adalah spesies poligami." Kruger mengatakan manusia dianggap "agak poligami," di mana jantan memiliki lebih dari satu betina.
  • Apakah individu yang menikah atau tidak berkomitmen melakukan hubungan seks tergantung pada biaya dan manfaatnya.
"Ada banyak bukti bahwa laki-laki memiliki lebih sedikit kehilangan dibandingkan perempuan dengan melakukan hubungan seks di luar nikah," kata Lancaster. "Semakin sedikit kehilangan, lebih mudah bagi mereka untuk melakukannya."
  • Perempuan, bagaimanapun, dapat kehilangan sumber daya "ayah" ketika datang untuk membesarkan anak-anak mereka. "Bagi wanita, kesejahteraan anak-anak mereka tidak meningkat karena pergaulan bebas," kata Lancaster .
  • Beberapa ilmuwan memandang baik monogami sosial dan seksual pada manusia sebagai struktur masyarakat daripada keadaan alami.
"Saya tidak berpikir kita adalah binatang monogami," kata Pepper Schwartz, seorang profesor sosiologi di University of Washington di Seattle. "Seekor hewan yang benar-benar monogami adalah angsa - yang tidak akan pernah kawin lagi walaupun pasangannya terbunuh."
 "Monogami diciptakan untuk pesanan dan investasi - tetapi tidak harus karena itu 'alami.'"

0 Response to "Apakah Manusia Diciptakan untuk Monogomi atau Poligami ? Menurut Sains"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel