System saraf yang menulis ulang kenangan Traumatis

System saraf yang menulis ulang kenangan Traumatis
Teori pengalaman trauma , yang membuat sesorang merasa ketakutan membuat seseorang menjadi stress dan merupakah masalah besar pada kesehatan .Ada banyak orang yang mengalami trauma dalam hidupnya , menyebabkan banyak masalah yang muncul baik dari segi kesehatan karena rasa tertekan atau juga menjadi Phobia secara perilaku . 



sebuah studi terbaru menunjukkan bahwa tingkat terapi seluler dapat mengobati ingatan trauma jangka panjang. "Temuan kami merupakan yang  pertama kalinya, menerangi proses perawatan yang berhasil dari kenangan traumatis," kata Profesor EPFL Johannes Gräff, yang penelitian ini dilakukan di Labnya.

Dalam kasus ingatan traumatis, terdapat pertanyaan yang telah lama menjadi perdebatkan “apakah pelemahan rasa takut terkait dengan jejak ingatan asli dari rasa takut”. Bagian dari perdebatan harus dilakukan dengan menyimpan neuron memori secara umum. Tanpa mengecualikan sebab trauma , sehingga sebuah penelitian mendapat alasan yang jelas .

Penelitian ini berfokus pada memahami masalah otak, dan  telah sampai pada tahap  menyelidiki opsi pengobatan untuk melemahkan trauma jangka panjang (alias "ketakutan jauh") dengan bahan percobaan hewan.

Para ilmuwan EPFL menemukan bahwa sikap takut truma di otak terhubung ke aktivitas kelompok neuron yang sama yang juga terlibat dalam menyimpan ingatan tersebut.  dengan maksud antara rasa takut dan ingatan terhadappenyebab rasa takut tersebut terhubung pada system syaraf yang sama. Dengan menggunakan tikus sebagai bahan percobaan, para ilmuwan telah menemukan neuron-neuron ini di dentate gyrus otak, di area hippocampus yang terlibat dalam pengkodean, penarikan kembali, dan pengurangan rasa takut.

Tikus yang digunakan dalam penelitian ini dimodifikasi secara genetik untuk membawa gen "reporter" yang menghasilkan sinyal yang dapat diidentifikasi dan diukur.  Dengan menggunakan latihan ketakutan yang menghasilkan ingatan traumatis yang tahan lama, para ilmuwan pertama mengidentifikasi subpopulasi neuron dalam pertumbuhan gigi yang terlibat dalam penyimpanan ingatan traumatis jangka panjang.

Tikus kemudian menjalani pelatihan pengurangan rasa takut, yang menyerupai terapi berbasis paparan pada manusia - bentuk terapi trauma paling efisien pada manusia saat ini. Yang mengejutkan, para peneliti mengamati otak tikus, beberapa neuron masih aktif ketika hewan tidak lagi menunjukkan rasa takut. Point penting, semakin sedikit tikus  ditakuti, semakin banyak sel yang diaktifkan kembali. Ini adalah petunjuk pertama bahwa populasi neuron yang sama mungkin terlibat dalam penyimpanan dan pelemahan memori traumatis.

Neuron yang menulis ulang kenangan traumatis
Para peneliti menunjukkan bahwa rangsangan neuron recall ketika bahan uji tikus ditakuti neuron tersebut menjadi lebih buruk . Tetapi ketika mereka mengurangi rangsangan neuron dalam dentate gyrus, tidak ada efek seperti itu, menunjukkan bahwa neuron recall dalam dentate gyrus sangat penting untuk pelemahan rasa takut.

Akhirnya, ketika intervensi terapi ditingkatkan, mereka menemukan bahwa tikus menunjukkan peningkatan pengurangan rasa takut. Dengan demikian, mereka menyimpulkan bahwa menipiskan ingatan ketakutan jauh tergantung pada neuron yang mereka identifikasi dalam dentate gyrus.


Story Source:
Bahan – bahan oleh Ecole Polytechnique Fédérale de Lausanne. , Dailyscience.

Journal Reference:

Ossama Khalaf, Siegfried Resch, Lucie Dixsaut, Victoire Gorden, Liliane Glauser, Johannes Gräff. Reactivation of recall-induced neurons contributes to remote fear memory attenuation. Science, 2018; 360 (6394): 1239 DOI: 10.1126/science.aas9875

0 Response to "System saraf yang menulis ulang kenangan Traumatis"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel