Sunday, January 13, 2019

Spesies Kupu-kupu Baru , Catasticta sibyllae

Catasticta sibyllae adalah kupu-kupu hitam langka yang hanya diketahui dari dua spesimen jantan yang ditemukan dalam jarak beberapa dekade di Panama . Satu telah disimpan, tidak dikenal, dalam laci di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian sejak 1980-an. Yang lain dikumpulkan pada bulan Mei.

Namanya diambil dari seorang wanita yang pertama kali memberi pengetahuan dasar secara akurat tentang kupu-kupu yaitu Maria Sibylla Merian . Ketika Nakahara sang penulis studi ini , mengetahui tentang kontribusi signifikan Merian untuk entomologi, dia berpikir "Dia akan menjadi orang yang sangat baik untuk menamai kupu-kupu unik ini ," katanya.

"Karena ini adalah kupu-kupu yang sangat khas, kami ingin menamainya dengan nama seseorang yang pantas mendapatkannya," kata Shinichi Nakahara, penulis utama studi ini dan seorang Lepidopterist di Museum Sejarah Alam Florida. "Merian berabad-abad lebih awal dari masanya, dan penemuannya mengubah arah entomologi. Fakta bahwa ia mencapai banyak hal melawan segala rintangan - sebagai wanita yang bercerai pada abad ke-17 yang mengajar dirinya sendiri tentang sejarah alam - sungguh luar biasa. Dan dia melakukannya dengan sangat indah. "

Dua subspesies kupu-kupu sebelumnya dinamai Merian, tetapi sepengetahuan Nakahara, ini adalah spesies kupu-kupu pertama yang dinamai untuk menghormatinya.


History Penemuan:

Kupu-kupu pertama kali menjadi perhatian Nakahara melalui mantan mahasiswa pascasarjana University of Florida Pablo Sebastián Padrón, yang sedang memeriksa koleksi Smithsonian tentang kupu-kupu berlidah ketika dia menemukan spesimen yang tidak biasa yang tidak bisa dia identifikasi. Dia mengambil foto dan mengirimkannya ke Nakahara di McGuire Center Florida Museum untuk Lepidoptera dan Keanekaragaman Hayati.


Kebanyakan Pieridae, keluarga besar kupu-kupu, berwarna-warni dengan berbagai pola sayap, kata Nakahara. Tapi Catasticta sibyllae berwarna hitam dramatis dengan deretan titik-titik putih yang melapisi sayapnya dan semburat kecil berwarna merah di mana sayap bergabung dengan tubuhnya. Beberapa karakteristik fisik menandainya sebagai dermaga, tetapi pewarnaannya tidak seperti spesies dermaga lainnya yang pernah dilihat oleh Nakahara atau Padrón.

Dengan sedikit keberuntungan, ahli entomologi Mississippi State University John MacDonald menemukan contoh kedua hanya beberapa bulan kemudian. Tidak mengetahui spesimen Padrón, ia mengirimi Nakahara foto spesies yang sama dari perjalanan pengumpulan di Panama.
"Pikiran pertama yang muncul di benak saya adalah bahwa kita dapat mengurutkan DNA-nya," kata Nakahara. "

DNA yang diekstraksi dari kaki mengkonfirmasi bahwa dua spesimen pierid adalah spesies yang tidak terdeskripsikan. Keduanya ditemukan di ketinggian yang lebih rendah, di luar kisaran Andean keluarga yang biasa, dan kedua jantan itu sendirian, tidak biasa untuk kupu-kupu dalam genus Catasticta, yang cenderung berkumpul dalam kelompok.

Para peneliti tidak menemukan spesimen C. sibyllae lain di 14 koleksi museum, dan survei MacDonald selama 29 bulan tentang daerah di mana spesimen kedua dikumpulkan tidak mengungkap contoh lain, menunjukkan spesies ini sangat langka.



Source:
Florida Museum of Natural History , Dailyscience

Journal Reference:
Shinichi Nakahara, John R. Macdonald, Francisco Delgado, Pablo Sebastián Padrón. Discovery of a rare and striking new pierid butterfly from Panama (Lepidoptera: Pieridae). Zootaxa, 2018; 4527 (2): 281 DOI: 10.11646/zootaxa.4527.2.9

Previous Post
Next Post

0 komentar:

santun