Pengertian dan Fungsi Resistor, Induktor dan Kapasitor

Pengertian dan Fungsi Resistor, Induktor dan Kapasitor
Sirkuit elektronik adalah bagian integral dari hampir semua kemajuan teknologi yang dibuat dalam kehidupan kita saat ini. Televisi, radio, telepon, dan komputer langsung terlintas dalam pikiran, tetapi elektronik juga digunakan dalam mobil, peralatan dapur, peralatan medis dan kontrol industri. Di jantung perangkat ini adalah komponen aktif, atau komponen sirkuit yang secara elektronik mengontrol aliran elektron, seperti semikonduktor. 

Namun, perangkat ini tidak dapat berfungsi tanpa banyak komponen pasif dan sederhana yang mendahului semikonduktor selama beberapa dekade. Tidak seperti komponen aktif, komponen pasif, seperti resistor, kapasitor dan induktor, tidak dapat mengontrol aliran elektron dengan sinyal elektronik.



Resistansi

Resistor adalah komponen elektronik yang menahan aliran arus listrik dalam suatu rangkaian.

Dalam logam seperti perak atau tembaga, yang memiliki konduktivitas listrik tinggi dan karenanya resistivitas rendah, elektron dapat melompat bebas dari satu atom ke atom berikutnya, dengan sedikit resistensi.

Hambatan listrik dari komponen rangkaian didefinisikan sebagai rasio dari tegangan yang diberikan terhadap arus listrik yang mengalir melaluinya, menurut HyperPhysics, situs web sumber daya fisika yang diselenggarakan oleh departemen fisika dan astronomi di Universitas Negeri Georgia. Unit standar untuk resistensi adalah ohm, yang dinamai sesuai dengan fisikawan Jerman Georg Simon Ohm.

Ohm didefinisikan sebagai resistansi dalam rangkaian dengan arus 1 ampere pada 1 volt. Resistansi dapat dihitung dengan menggunakan hukum Ohm, yang menyatakan bahwa resistansi sama dengan tegangan dibagi dengan arus, atau R = V / I (lebih umum ditulis sebagai V = IR), di mana R adalah resistansi, V adalah tegangan dan I adalah arus.

Resistor umumnya diklasifikasikan sebagai tetap atau variabel. Resistor bernilai tetap adalah komponen pasif sederhana yang selalu memiliki resistansi yang sama dalam batas arus dan tegangan yang ditentukan. Mereka tersedia dalam berbagai nilai resistansi, dari kurang dari 1 ohm hingga beberapa juta ohm.

Resistor variabel adalah perangkat elektromekanis sederhana, seperti kontrol volume dan sakelar dimmer, yang mengubah panjang efektif atau suhu efektif suatu resistor saat Anda memutar kenop atau memindahkan kontrol geser.


Induktansi


Induktor adalah komponen elektronik yang terdiri dari kumparan kawat dengan arus listrik yang melewatinya, menciptakan medan magnet. Unit induktansi adalah henry (H), dinamai Joseph Henry, seorang fisikawan Amerika yang menemukan induktansi secara independen pada waktu yang hampir bersamaan dengan fisikawan Inggris Michael Faraday.  

Satu induk adalah jumlah induktansi yang diperlukan untuk menginduksi 1 volt gaya gerak listrik (tekanan listrik dari sumber energi) ketika arus berubah pada 1 ampere per detik.

Salah satu aplikasi penting dari induktor dalam rangkaian aktif adalah bahwa mereka cenderung memblokir sinyal frekuensi tinggi sambil membiarkan osilasi frekuensi rendah lewat. Perhatikan bahwa ini adalah fungsi berlawanan dari kapasitor. Menggabungkan dua komponen dalam suatu rangkaian dapat secara selektif menyaring atau menghasilkan osilasi dari hampir semua frekuensi yang diinginkan.

Dengan munculnya sirkuit terintegrasi, seperti microchip, induktor menjadi kurang umum, karena kumparan 3D sangat sulit dibuat dalam sirkuit cetak 2D. Untuk alasan ini, sirkuit mikro dirancang tanpa induktor dan menggunakan kapasitor sebagai gantinya untuk mencapai hasil yang pada dasarnya sama, menurut Michael Dubson, seorang profesor fisika di University of Colorado Boulder.


Kapasitansi




Kapasitansi adalah kemampuan perangkat untuk menyimpan muatan listrik, dan dengan demikian, komponen elektronik yang menyimpan muatan listrik disebut kapasitor. Contoh paling awal dari sebuah kapasitor adalah toples Leyden. Perangkat ini diciptakan untuk menyimpan muatan listrik statis pada konduktor yang melapisi bagian dalam dan luar tabung kaca.

Kapasitor paling sederhana terdiri dari dua pelat konduktor rata yang dipisahkan oleh celah kecil. Perbedaan potensial, atau tegangan, antara pelat sebanding dengan perbedaan jumlah muatan pada pelat. Ini dinyatakan sebagai Q = CV, di mana Q adalah muatan, V adalah tegangan dan C adalah kapasitansi.

Kapasitansi kapasitor adalah jumlah muatan yang dapat disimpan per unit tegangan. Unit untuk mengukur kapasitansi adalah farad (F), dinamai Faraday, dan didefinisikan sebagai kapasitas untuk menyimpan 1 coulomb muatan dengan potensial 1 volt. Satu coulomb (C) adalah jumlah


Source
Artikel asli Oleh  Livescience

Rekomendasi Bahan Baca
https://itp.nyu.edu/physcomp/lessons/electronics/electricity-the-basics/

0 Response to "Pengertian dan Fungsi Resistor, Induktor dan Kapasitor"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel