Friday, January 11, 2019

Maria Sibylla Merian Sang Ibu Kupu-Kupu




Maria Sibylla Merian adalah seorang seniman profesional dan naturalis yang pengamatan dan ilustrasinya menjadi yang pertama  secara akurat menggambarkan metamorfosis kupu-kupu dan ngengat serta menekankan hubungan intim antara serangga dan tanaman inang mereka.

Lebih dari dua abad sebelum prakarsa untuk meningkatkan jumlah perempuan di bidang STEM, Maria Sibylla Merian yang berusia 52 tahun berlayar melintasi Atlantik dalam sebuah ekspedisi ilmiah yang sebagian besar didanai sendiri untuk mendokumentasikan hewan dan tumbuhan Suriname Belanda.

Dilahirkan di Jerman pada tahun 1647, Merian adalah seorang seniman profesional dan naturalis yang pengamatan dan ilustrasinya dekat adalah yang pertama kali secara akurat menggambarkan metamorfosis kupu-kupu dan ngengat serta menekankan hubungan intim antara serangga dan tanaman inangnya.

Karya-karya Maria Sibylla Merian:


Seni Naturalisnya yang pernah dibuat beberapa diantaranya ngengat sphinx Kuba, spesies kodok tebu, siput, kadal tegu hitam-putih Argentina, laba-laba pemakan burung, genus belalang sembah, genus tanaman bunga eksotis, kutu, burung stonechat Afrika dan spesies terong lily.

Tetapi cinta pertama Merian adalah kupu-kupu dan ngengat, dan seperti banyak ahli entomologi, obsesi itu muncul lebih awal. Dia mulai mengumpulkan serangga di masa mudanya dan memelihara ulat sutera saat remaja. Setelah menyadari bahwa ulat lain juga menghasilkan kupu-kupu atau ngengat yang indah, "ini membuat saya mengumpulkan semua ulat yang dapat saya temukan untuk mengamati penampilan mereka," tulisnya.

Dilatih secara artistik oleh ayah tirinya, seorang pelukis yang masih hidup, ia menggambar dan melukis pengamatannya, menerbitkan buku ilustrasi pertamanya pada usia 28 dan mengikuti ini dengan dua volume yang ditetapkan pada ulat bulu yang menunjukkan metamorfosis dan tanaman inang dari 186 spesies. Pada saat banyak naturalis percaya serangga adalah produk dari generasi spontan, karya Merian adalah yang perta ma menunjukkan siklus hidup lengkap mereka, dari telur hingga dewasa.

Sementara mengumpulkan kupu-kupu adalah hobi umum bagi wanita dari kelas dan era Merian, ilmu pengetahuan disediakan untuk pria. Namun demikian, Merian tidak puas hanya mengilustrasikan serangga hidup tetapi juga mencatat kebiasaan mereka, tahap kehidupan dan interaksi dengan spesies lain. Seorang sarjana otodidak, ia belajar bahasa Latin dan mempelajari sejarah alam sambil hidup dengan sekte agama selama beberapa tahun, dan setelah pernikahannya berakhir, ia mencari nafkah dengan menjual karya seninya.

Dia dengan cermat merekam dan menggambarkan ratusan spesies, beberapa dekade sebelum Carl Linnaeus memperkenalkan sistem modern klasifikasi ilmiah. Linnaeus dan ilmuwan lain yang nantinya menggunakan deskripsi Merian untuk memberi nama dan menggambarkan sekitar 100 spesies.


Perjalanan  Penelitian Maria Sibylla Merian:

Amsterdam memberinya izin untuk melakukan perjalanan ke koloni Suriname Belanda waktu itu pada tahun 1699, dan dia menjual 255 lukisannya untuk menanggung ekspedisi. Volume berikutnya tentang flora dan fauna Suriname menggambarkan 60 spesies tanaman, termasuk nanas, dan lebih dari 90 spesies hewan. Khususnya, ia sering mengilustrasikan hewan dalam konteks ekologisnya, menggambarkan semut pemotong daun yang menghancurkan tanaman dan tarantula yang memakan burung kolibri.

Karya seni dalam jurnal studinya di Suriname ini dilaksanakan dengan sangat rinci dan akurat sehingga para ahli entomologi modern dapat mengidentifikasi 73 persen kupu-kupu dan ngengat untuk genus dan 56 persen untuk spesies.

Khususnya, Merian juga menerbitkan karya-karya dalam bahasa Jerman dan Belanda, yang memungkinkan para pembaca awam untuk mengakses penemuan-penemuan ilmiah, yang bisa dibilang menjadikannya salah satu komunikator sains paling awal.

Source:
Florida Museum of Natural History , Dailyscience

Journal Reference:
Shinichi Nakahara, John R. Macdonald, Francisco Delgado, Pablo Sebastián Padrón. Discovery of a rare and striking new pierid butterfly from Panama (Lepidoptera: Pieridae). Zootaxa, 2018; 4527 (2): 281 DOI: 10.11646/zootaxa.4527.2.9


Previous Post
Next Post

0 komentar:

santun