Cara Mengukur kemungkinan Calon Orang Tua Memiliki Anak Laki-aki atau Perempuan

Cara Mengukur kemungkinan Calon Orang Tua Memiliki Anak Laki-aki atau Perempuan
Sebuah studi di Universitas Newcastle yang melibatkan Ribuan keluarga membantu para “calon orang tua” menentukan apakah mereka memiliki anak lelaki atau perempuan. Penelitian ini melibatkan studi 927 pohon keluarga yang berisi informasi tentang 556.387 orang dari Amerika Utara dan Eropa yang kembali ke 1600.

Karya Corry Gellatly, seorang ilmuwan riset di universitas Newcastle, telah menunjukkan bahwa pria mewarisi kecenderungan untuk memiliki lebih banyak anak laki-laki atau lebih banyak anak perempuan dari orang tua mereka.

Pria menentukan jenis kelamin bayi tergantung pada apakah sperma mereka membawa kromosom X atau Y. Kromosom X bergabung dengan kromosom X ibu untuk membuat bayi perempuan (XX) dan kromosom Y akan bergabung dengan Kromosom X ibu untuk membuat bayi laki-laki (XY).

Studi Newcastle University menunjukkan bahwa gen yang belum ditemukan mengontrol apakah sperma pria mengandung lebih banyak kromosom Y atau lebih, yang mempengaruhi jenis kelamin anak-anaknya. Pada skala yang lebih besar, jumlah pria dengan sperma X lebih banyak dibandingkan dengan jumlah pria dengan lebih banyak sperma Y mempengaruhi rasio jenis kelamin anak-anak yang lahir setiap tahun.

Gellatly menjelaskan, "Studi pohon keluarga menunjukkan bahwa apakah Anda cenderung memiliki anak laki-laki atau perempuan diwariskan. Kita sekarang tahu bahwa laki-laki lebih cenderung memiliki anak laki-laki jika mereka memiliki lebih banyak saudara laki-laki tetapi lebih cenderung memiliki anak perempuan jika mereka memiliki lebih banyak saudara perempuan. Namun, pada wanita, Anda tidak bisa memprediksinya, "

Penelitian ini Melihat dari sisi pohon keluarga lelaki , bukan pada wanita . dengan kemungkinan bahwa pria memiliki peran yang besar dalam menentukan garis keturunannya. 

Apakah Seseorang akan memiliki anak Putra atau putri?

Gen terdiri dari dua bagian, yang dikenal sebagai alel, satu diwarisi dari masing-masing orangtua. Dalam makalahnya, Mr Gellatly menunjukkan bahwa ada kemungkinan pria membawa dua jenis alel yang berbeda, yang menghasilkan tiga kombinasi yang mungkin dalam gen yang mengontrol rasio sperma X dan Y;
  • Pria dengan kombinasi pertama, yang dikenal sebagai mm, menghasilkan lebih banyak sperma Y dan memiliki lebih banyak putra.
  • Yang kedua, yang dikenal sebagai mf, menghasilkan jumlah sperma X dan Y yang kira-kira sama dan memiliki jumlah putra dan putri yang kira-kira sama.
  • Yang ketiga, dikenal sebagai ff menghasilkan lebih banyak sperma X dan memiliki lebih banyak anak perempuan.

“Gen yang diturunkan dari kedua orang tua, yang menyebabkan beberapa pria memiliki lebih banyak anak laki-laki dan beberapa memiliki lebih banyak anak perempuan, dapat menjelaskan mengapa kita melihat jumlah pria dan wanita secara kasar seimbang dalam suatu populasi. Jika ada terlalu banyak laki-laki dalam populasi, misalnya, perempuan akan lebih mudah menemukan jodoh, sehingga pria yang memiliki lebih banyak anak perempuan akan mewariskan lebih banyak gen mereka, menyebabkan lebih banyak perempuan dilahirkan di generasi selanjutnya, ”kata Gellatly, peneliti Universitas Newcastle.

Berikut ini dijelaskan dengan pohon keluarga 

Bagaimana cara kerja gen XY ?



Pohon-pohon (di atas) menggambarkan cara kerja gen. Ini adalah contoh yang disederhanakan, di mana laki-laki hanya memiliki anak laki-laki, hanya perempuan, atau masing-masing dalam jumlah yang sama, meskipun pada kenyataannya itu kurang jelas. Ini menunjukkan bahwa meskipun gen tidak berpengaruh pada wanita, mereka juga membawa gen dan meneruskannya kepada anak-anak mereka.

Di pohon keluarga pertama (A) kakeknya mm, jadi semua anaknya laki-laki. Ia hanya meneruskan pada alel, jadi anak-anaknya lebih mungkin untuk memiliki kombinasi alel sendiri. Akibatnya, anak-anak itu mungkin juga hanya memiliki anak laki-laki (seperti yang ditunjukkan). Cucu memiliki kombinasi mf dari alel, karena mereka mewarisi m dari ayah mereka dan f dari ibu mereka. Akibatnya, mereka memiliki jumlah putra dan putri yang sama (cucu buyut).

Di pohon kedua (B) kakek adalah ff, jadi semua anak-anaknya adalah perempuan, mereka memiliki kombinasi alel karena ayah dan ibu keduanya adalah ayah. Salah satu anak perempuan memiliki anak sendiri dengan laki-laki yang memiliki kombinasi alel mm. Laki-laki itu menentukan jenis kelamin anak-anak, sehingga cucu-cucu semuanya laki-laki. Cucu memiliki kombinasi mf dari alel, karena mereka mewarisi m dari ayah mereka dan f dari ibu mereka. Akibatnya, mereka memiliki jumlah putra dan putri yang sama (cicit).




Story Source:
Dailyscience , Newcastle University

Journal Reference:

Gellatly et al. Trends in Population Sex Ratios May be Explained by Changes in the Frequencies of Polymorphic Alleles of a Sex Ratio Gene. Evolutionary Biology, Dec 11, 2008; DOI: 10.1007/s11692-008-9046-3

0 Response to "Cara Mengukur kemungkinan Calon Orang Tua Memiliki Anak Laki-aki atau Perempuan "

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel