Thursday, January 10, 2019

Bakteri Salmonella , Infeksi , cara mengobati dan pencegahannya




Salmonella adalah kelompok bakteri yang umumnya menyebabkan penyakit bawaan makanan yang disebut salmonellosis. Setiap tahun, sekitar 1,2 juta orang terinfeksi Salmonella, dengan 23.000 orang dirawat di rumah sakit karena infeksi dan 450 meninggal akibatnya, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau Penyakit atau  Centers for Disease Control and Prevention (CDC) AS. Kebanyakan orang yang terinfeksi Salmonella mendapatkan bakteri dari makanan atau air yang terkontaminasi. 

Kontaminasi biasanya terjadi setelah kotoran yang terinfeksi bersentuhan dengan hewan, tanaman atau air dan orang-orang kemudian mengkonsumsi atau menyentuh barang-barang itu dan tidak mencuci tangan mereka.

Ada lebih dari 2.300 jenis bakteri dalam genus Salmonella, menurut Departemen Pertanian AS (USDA). Salmonella Enteritidis dan Salmonella Typhimurium adalah jenis Salmonella yang paling umum di AS dan bertanggung jawab atas setidaknya setengah dari semua infeksi.

Manusia dan hewan biasanya memiliki beberapa bakteri Salmonella di lambung dan usus mereka, tetapi asam lambung dan bakteri usus umumnya membunuh Salmonella sebelum ia memiliki kesempatan untuk menyerang sel dan bereplikasi. Atau, Salmonella cukup keluar dari saluran pencernaan sebelum menyebabkan masalah, menurut Medical Microbiology (4th Ed., University of Texas Medical Branch di Galveston, 1996).

Bakteri, Salmonella, Patogen, Penyakit

Fakta-fakta tentang Bakteri Salmonella
  • Bakteri penyebab Salmonellesis dari makanan
  • Salmonella adalah patogen bakteri intraseluler
  • Suhu hangat hingga 37 derajat celcius adalah tempat optimal untuk Salmonella hidup
  • Anak-anak , lansia , wanita hamil dan orang-orang dengan ketahanan tubuh yang lemah mudah terinfeksi
  • Analisisi kesehatan tidak memiliki gejala yang dapat dilihat , menurut clinic Mayo.



Bagaimana Salmonella Menginfeksi?


Salmonella dapat ditemukan di banyak sumber makanan, termasuk daging mentah, unggas dan makanan laut kurang matang atau tidak disimpan dengan benar, telur mentah, produk segar, dan bahkan rempah-rempah, kacang-kacangan dan suplemen, menurut Mayo Clinic.

"Kita harus benar-benar mencuci buah dan sayuran untuk menghilangkan mikroorganisme yang terkontaminasi," kata Sarah Fankhauser, asisten profesor biologi di Oxford College of Emory University di Georgia. "Namun, mencuci tidak akan pernah menghilangkan 100 persen bakteri pada buah atau sayuran, dan ini bermasalah jika buah / sayuran telah terkontaminasi oleh bakteri yang sangat berbahaya, seperti Salmonella."

Makanan juga dapat terkontaminasi ketika orang-orang secara tidak benar menanganinya, dengan gagal mencuci tangan setelah menggunakan toilet, mengganti popok atau menyentuh permukaan yang terkontaminasi. Kontaminasi juga dapat terjadi jika Anda menyiapkan produk di permukaan di mana ada daging mentah.

Suhu air yang Anda gunakan saat mencuci tangan juga dapat membuat perbedaan. "Tubuh kita adalah 98 derajat F (37 derajat C), yang merupakan suhu optimal untuk Salmonella, jadi air 'hangat' tidak akan membunuh Salmonella," kata Fankhauser. Karena itu, sebaiknya cuci tangan dengan sabun dan air terpanas yang bisa Anda tangani.

Orang-orang yang berisiko tinggi terkena infeksi Salmonella termasuk anak-anak, orang dewasa yang lebih tua, wanita hamil, dan orang-orang yang memiliki sistem kekebalan atau penyakit pada saluran usus, seperti penyakit radang usus, menurut Mayo Clinic.

Orang dewasa yang sehat juga dapat menjadi lebih rentan terhadap infeksi Salmonella dengan mengambil antasida, yang menurunkan keasaman lambung, atau antibiotik, yang mengurangi jumlah bakteri pembunuh Salmonella di usus.

Kasus puncak Salmonella pada pertengahan September, kata Fankhauser, karena suhu musim panas yang lebih hangat menciptakan kondisi yang ideal untuk Salmonella, serta banyak bakteri lainnya.

Bagaimana Gejala-Gejala Orang Terinfeksi Salmonella? 

3 Gejala Infeksi Salmonella : 
  • Beberapa orang dengan infeksi Salmonella tidak memiliki gejala, menurut Mayo Clinic. Yang lain mengalami gejala mulai dalam 8 hingga 72 jam setelah makan sesuatu yang terkontaminasi.
  • Gejalanya meliputi diare, mual, muntah, kram perut, demam, kedinginan, sakit kepala, dan darah di tinja. Beberapa jenis Salmonella dapat menyebabkan demam tifoid, yang jarang terjadi di AS dan terutama terjadi di negara-negara berkembang.
  • Kebanyakan orang sehat pulih dari gejala-gejalanya dalam dua hingga tujuh hari tanpa menerima perawatan khusus apa-apa.


Bagaimana cara Mendiagnosis Salmonella dan cara perawatannya?

5 cara mendiagnosa Salmonella dan Perawatannya 
  • Salmonellosis dapat didiagnosis melalui sampel tinja; namun, bagi banyak orang, gejalanya hilang pada saat hasil tes kembali dari lab. Sampel darah dapat diambil untuk menentukan apakah Salmonella menginfeksi aliran darah, menurut Mayo Clinic.
  • Perawatan utama untuk infeksi salmonella termasuk menjaga dehidrasi, mendapatkan istirahat dan mengganti elektrolit (dengan minum hal-hal seperti Gatorade atau minuman olahraga lainnya, Pedialyte atau larutan elektrolit lainnya, atau bahkan air kelapa). Jika diare atau muntah membuat sulit untuk tetap terhidrasi, tinggal di rumah sakit mungkin diperlukan agar cairan dapat diberikan secara intravena.
  • Jika seseorang terkena infeksi Salmonella, penting agar semua pakaian, selimut, dan handuk kotor orang itu dicuci di mesin cuci dengan menggunakan pengaturan air terpanas, lapor Medical News Today. Selain itu, semua permukaan yang mungkin telah disentuh orang yang terinfeksi harus didesinfeksi secara menyeluruh; itu termasuk pegangan di lemari dan pintu.
  • Antibiotik biasanya tidak digunakan untuk mengobati Salmonella, kecuali infeksi mungkin telah menyebar ke aliran darah. Tetapi ada juga bukti bahwa menggunakan antibiotik untuk mengobati Salmonella dapat memperpanjang infeksi.


"Salmonella adalah patogen bakteri intraseluler, yang berarti bakteri ini masuk dan bertahan di dalam sel kita," kata Fankhauser. "Banyak antibiotik bekerja pada bakteri ekstraseluler dan tidak bisa masuk ke sel kita untuk membunuh Salmonella."

  • Jika Salmonella masuk ke aliran darah (biasanya melalui sel-sel kekebalan yang melapisi sistem usus, menurut Fankhauser), komplikasi tambahan dapat terjadi pada jaringan di dalam dan di sekitar otak, sumsum tulang belakang, jantung dan pembuluh darah. Bakteri bahkan dapat bekerja dengan cara mereka menjadi tulang dan sumsum tulang. Artritis reaktif, komplikasi lain yang dapat terjadi akibat Salmonella memasuki aliran darah, menyebabkan nyeri sendi, iritasi mata, dan buang air kecil yang menyakitkan.


 Bagimana cara mencegah infeksi Salmonella?

13 cara Mencegah Infeksi Salmonella : 
  • Banyak tindakan pencegahan dapat membantu mencegah salmonellosis, menurut situs Keamanan Pangan pemerintah AS:
  • Hindari makan unggas mentah, kurang matang, telur atau daging.
  • Hindari mengkonsumsi susu yang tidak dipasteurisasi, produk susu atau jus.
  • Simpan makanan didinginkan di bawah 40 derajat Fahrenheit (4 derajat Celcius) sebelum dan sesudah memasak.
  • Mencairkan makanan di lemari es atau microwave.
  • Masak daging dan telur sampai suhu internal yang aman dan periksa dengan termometer makanan.
  • Cuci tangan dengan sabun dan air panas sebelum memegang makanan dan setelah bersentuhan dengan hewan (terutama reptil) dan makanan atau lingkungan tempat tinggal mereka.
  • Bersihkan semua permukaan secara menyeluruh sebelum dan sesudah menyiapkan makanan.
  • Pisahkan makanan yang dimasak dan mentah, termasuk menggunakan peralatan, piring, dan permukaan yang terpisah untuk menyiapkan makanan mentah dan matang.
  • Penting juga untuk menggunakan bahan pembersih yang tepat saat membersihkan permukaan.
  • "Spons hangat dan sabun hanya bisa menyebarkan Salmonella dan tidak membunuhnya," Fankhauser menunjukkan. "Saya pribadi menggunakan desinfektan di counter saya setelah menangani daging mentah."
  • Pastikan untuk menggunakan air panas dan sabun - atau, idealnya, mesin pencuci piring - untuk mencuci piring yang berpotensi terkontaminasi.


Refrensi :
Clinik Mayo , Meadlineplus , Livescience

Jurnal- jurnal penelitian tentang Salmonella :
(Copy &Faste di Tab Browser anda)
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/30077221?_ga=2.245863812.1074799059.1547058466-43151511.1547058466
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/30261843?_ga=2.245863812.1074799059.1547058466-43151511.1547058466
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/30302344?_ga=2.245863812.1074799059.1547058466-43151511.1547058466
  •  

Previous Post
Next Post

0 komentar:

santun