Bakteri E.Coli, Manfaat dan Bahayanya. Artikel Lengkap!

Bakteri E.Coli, Manfaat dan Bahayanya. Artikel Lengkap!
Bakteri E. coli (Escherichia coli) adalah bakteri yang ditemukan di usus manusia dan hewan. Dalam kebanyakan kasus, bakteri ini tidak berbahaya, dan membantu pencernaan makanan. Namun, beberapa jenis bakteri darinya, kadang-kadang dapat menyebabkan penyakit parah, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau  Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Shutterstock

Apa itu infeksi E. coli?

Strain E. coli yang menyebabkan gejala diare dikenal sebagai E. coli penghasil racun Shiga,  Shiga-toxin-producing E. coli (STEC) dan E. coli toksigenik. (STEC yang paling terkenal dan paling sering disebut adalah E. coli O157: H7.) Strain lain dapat menyebabkan penyakit seperti pneumonia dan infeksi saluran kemih. Masa inkubasi (periode antara paparan bakteri E. coli dan ketika gejala muncul) berkisar dari satu hingga 10 hari. S

Di Amerika Utara, jenis STEC yang paling umum adalah E. coli O157: H7 (sering disingkat menjadi E. coli O145, atau hanya O145). CDC memperkirakan bahwa 265.000 orang Amerika terinfeksi STEC per tahun, menghasilkan sekitar 3.600 rawat inap dan 30 kematian.

Di seluruh dunia, ETEC diperkirakan menginfeksi setidaknya 280 juta hingga 400 juta anak di bawah usia 5 tahun, terutama di negara-negara berkembang. Anak-anak di bawah usia 5 tahun biasanya tidak memiliki kekebalan alami yang berkembang dengan paparan.


Bagaimana E.coli dapat menginveksi ?

Strain patogen E. coli dapat dicerna tubuh dari makanan yang terkontaminasi, seperti daging sapi yang kurang matang, keju lunak yang terbuat dari susu mentah, produk segar, biji-bijian atau bahkan minuman yang terkontaminasi, termasuk air, susu yang tidak dipasteurisasi dan jus buah, menurut Departemen AS. Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan.

Menurut University of California San Francisco , E. coli dapat menyebar dan memasuki tubuh dengan berbagai cara, sekitar 85 persen infeksi berasal dari makanan. Daging menjadi terkontaminasi ketika bakteri disebarkan dari saluran usus hewan selama pemotongan atau pemrosesan. Produk segar juga dapat terkontaminasi dengan bakteri jika memasuki sumber air, seperti dengan wabah E. coli pada 2018 pada selada romaine.

Infeksi juga dapat terjadi setelah tidak mencuci tangan dengan hati-hati yang bersentuhan dengan hewan (terutama ternak), atau orang atau permukaan yang telah terpapar bakteri berbahaya. Berenang di air yang terkontaminasi juga dapat menyebabkan infeksi E. coli, terutama jika ada air yang tertelan.


 Apa sebab Bakteri E.Coli menginfeksi tubuh?

Sebab-sebab terjadinya Infeksi Bakteri E.coli :
  • Bekerja dengan binatang seperti sapi, kambing, dan domba
  • Makan daging yang kurang matang atau sayuran mentah (Daging dapat terkontaminasi dengan E. coli selama proses pemotongan.)
  • Minum susu yang tidak dipasteurisasi atau air yang terkontaminasi (misalnya, minum air danau saat berenang)
  • Kontak dengan kotoran orang yang terinfeksi (misalnya, ketika mengganti popok)
  • Persiapan makanan yang tidak aman dan tidak patut (tidak mencuci tangan sebelum memasak makanan, permukaan kerja yang tidak bersih di dapur)
  • Selain itu, infeksi E. coli dapat menyebar dari orang ke orang di rangkaian seperti pusat penitipan anak atau panti jompo.



Siapa yang dapat terinfeksi Bakteri E.coli?

Meskipun E. coli dapat menginfeksi siapa pun, kelompok orang tertentu lebih berisiko mengalami gejala daripada orang lain, termasuk anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua, dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah atau penurunan kadar asam lambung, menurut Mayo Clinic.


Bagaimana cara Tim medis Mendiagnosa dan Melakukan perawatan terhadap Infeksi Bakteri E.coli?

Diagnosis dan perawatan
  • Dokter mendiagnosis infeksi E.coli dengan menguji sampel tinja untuk bakteri dan racun tertentu, menurut Mayo Clinic.
  • Infeksi E.coli biasanya tidak diobati dengan antibiotik kecuali infeksi tersebut di luar saluran usus, seperti dengan ISK. Namun, di dalam saluran usus, "antibiotik dapat membunuh bakteri bermanfaat lainnya di usus, sehingga memungkinkan lebih banyak ruang dan nutrisi bagi E. coli untuk tumbuh," kata Sarah Fankhauser, ahli mikrobiologi di Oxford College of Emory University di Georgia.
  • Dokter juga merekomendasikan agar tidak minum obat anti diare untuk mengobati gejala infeksi, karena obat ini dapat memperlambat sistem pencernaan dan mencegah tubuh mengeluarkan racun yang diproduksi oleh E. coli. Sebaliknya, sebagian besar orang dewasa yang dinyatakan sehat biasanya pulih dari infeksi dalam waktu sekitar satu minggu dengan istirahat dan hidrasi yang tepat.



Bagaimana cara mencegah Infeksi Bakteri E.coli?

Cara Mencegah  infeksi E. coli yang berbahaya, menurut University of California San Francisco (UCSF):
  • Cuci tangan dengan sabun dan air panas secara teratur dan menyeluruh setelah menggunakan kamar mandi, ganti popok, kontak dengan orang yang terinfeksi, sebelum menangani atau makan makanan dan setelah bersentuhan dengan hewan ternak.
  • Mencuci produk segar dengan benar, memasak daging untuk suhu internal yang aman, menyimpan makanan dengan aman di lemari es atau freezer dan mencairkan makanan di lemari es atau microwave.
  • Jaga kebersihan area persiapan makanan dengan menggunakan air sabun yang panas atau disinfektan untuk mencuci tangan, counter, talenan, peralatan dan apa pun yang mungkin bersentuhan dengan daging mentah. Selalu jauhkan daging mentah dari daging yang dimasak dan makanan lainnya.
  • Minum dan makan produk yang dipasteurisasi, termasuk susu, jus, dan keju.
  • Hindari menelan air saat berenang di kolam, danau, atau badan air lainnya.
  • Mereka yang diare harus menghindari berenang di tempat umum, berbagi kamar mandi atau menyiapkan makanan untuk orang lain untuk menghindari penyebaran infeksi.


Gejala apa yang dapat dirasakan saat terinfeksi  strain STEC dari E. coli dapat?

Gejala Infeksi Bakteri E.Coli
Gejala E.coli biasanya muncul sekitar satu hingga 10 hari setelah mengonsumsi makanan atau minuman yang terkontaminasi, menurut UCSF. Kebanyakan orang yang terinfeksi akan mengalami diare dan kram perut, dengan beberapa mengalami mual, muntah dan demam.

Gejala-gejala yang dapat dirasakan ketika terinfeksi Bakteri E.coli Berbahaya:
  • Nyeri dan kram perut
  • Diare dan tinja berdarah
  • Urin berubah warna
  • Kelelahan ekstrim
  • Kehilangan selera makan
  • Muntah
  • Gejala dapat berlangsung dari lima hingga 10 hari. Infeksi E.coli sebagian besar bukan risiko kesehatan yang serius.


 Apa Bahaya Akut Infeksi Bakteri ?

Bahaya Paling parah dalam Kasus Infeksi Bakteri E.Coli
  • Beberapa infeksi Bakteri E.Coli dapat menyebabkan sindrom uremik hemolitik (HUS), penyakit yang berpotensi mengancam jiwa. HUS menyebabkan sel darah merah hancur dan menyebabkan gagal ginjal. Diperkirakan 5 hingga 10 persen orang dengan infeksi STEC dapat mengembangkan HUS, menurut CDC. Gejalanya meliputi penurunan frekuensi buang air kecil, lesu dan kehilangan warna merah muda di pipi dan kelopak mata bagian dalam. Para ahli sangat menyarankan mencari perawatan medis segera jika gejala-gejala tersebut muncul.
  • E. coli juga bertanggung jawab atas sekitar 90 persen infeksi saluran kemih (ISK), menurut UCSF. Gejala-gejala ISK termasuk keinginan kuat untuk buang air kecil, sensasi terbakar ketika buang air kecil dan urin berawan atau berbau kuat, menurut Mayo Clinic. Wanita, terutama mereka yang aktif secara seksual, berisiko lebih tinggi terkena ISK karena panjangnya uretra yang lebih pendek dan kedekatan uretra dengan anus.
  • Bidang penelitian vaksin yang baru dan berpotensi menjanjikan adalah pengembangan vaksin E. coli yang dipersonalisasi berdasarkan golongan darah individu. Sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Investigation menemukan bahwa keparahan gejala yang disebabkan oleh infeksi E. coli terkait dengan golongan darah seseorang.
  • Enterotoxigenic E. coli (ETEC) adalah salah satu penyebab utama "diare perjalanan," yang sering dikontrak ketika pelancong dari daerah maju mengunjungi daerah yang kurang berkembang, menurut Universitas Emory. CDC memperkirakan bahwa di mana saja dari 30 hingga 70 persen pelancong dapat dipengaruhi tergantung pada waktu tahun dan tujuan, dengan daerah-daerah seperti Amerika Latin, Afrika dan Asia memiliki risiko tertinggi wisatawan yang mengembangkan ETEC.




Sumber Refrensi
Clinic Claveland , Clinic Mayo  , Medlineplus , Niaid.nih.gov , Livescience

Jurnal  Research  penelitian Bakteri E.coli:
 (copy link & Faste di tab Browser)
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/30407278?_ga=2.45584932.1074799059.1547058466-43151511.1547058466
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed?term=escherichia+coli+infections[majr]+AND+humans[mh]+AND+english[la]+NOT+(letter[pt]+OR+editorial[pt]+OR+comment[pt])+AND+%22last+1+Year%22[edat]&_ga=2.45584932.1074799059.1547058466-43151511.1547058466
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed?term=hemolytic+uremic+syndrome[mh]+AND+escherichia+coli+infections[mh]+AND+english[la]+AND+humans[mh]+NOT+(letter[pt]+OR+editorial[pt])+AND+%22last+1+Year%22[edat]&_ga=2.203325073.1074799059.1547058466-43151511.1547058466
  •  

0 Response to "Bakteri E.Coli, Manfaat dan Bahayanya. Artikel Lengkap! "

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel