Bagaimana Mata biru Terjadi?

Bagaimana Mata biru Terjadi?


Kenapa Mata biru terjadi? kenapa ada orang bermata biru? apa penyebab mata biru? apa kelebihan bermata biru? dan mungkin masih banyak pertanyaan lain. Mata biru adalah wujud yang terlihat unik dan cantik dilihat , sehingga tidak jarang orang bertanya bagaimana mendapat mata biru atau memiliki keturunan bermata biru . Penelitian ini mungkin dapat menjawab semua pertanyaan anda

Sebuah Penelitian terbaru menunjukkan bahwa orang dengan mata biru memiliki leluhur tunggal yang sama. Sebuah tim di Universitas Kopenhagen telah melacak mutasi genetik yang terjadi 6.000-10.000 tahun yang lalu dan merupakan penyebab warna mata dari semua manusia bermata biru yang hidup di planet ini saat ini.

Bagaimana mutasi genetic pada warna mata Biru terjadi?

"Awalnya, kita semua memiliki mata cokelat," kata Profesor Hans Eiberg dari Departemen Kedokteran Seluler dan Molekuler. "Tetapi mutasi genetik yang memengaruhi gen OCA2 dalam kromosom kita menghasilkan penciptaan" saklar, "yang secara harfiah" mematikan "kemampuan untuk menghasilkan mata cokelat." Gen OCA2 mengkode jenis protein yang disebut protein P, yang terlibat dalam produksi melanin, pigmen yang memberi warna pada rambut, mata, dan kulit kita. "Saklar," yang terletak di gen yang berdekatan dengan OCA2 tidak mematikan gen sepenuhnya, melainkan membatasi aksinya sehingga mengurangi produksi melanin di iris - yang secara efektif "menipiskan" mata cokelat menjadi biru. Efek sakelar pada OCA2 sangat spesifik karenanya. Jika gen OCA2 telah sepenuhnya dihancurkan atau dimatikan, manusia akan tanpa melanin di rambut, mata atau warna kulit mereka - suatu kondisi yang dikenal sebagai albinisme.

Variasi genetik terbatas

Pada dasarnya Variasi warna mata dari coklat ke hijau semuanya dapat dijelaskan dengan jumlah melanin di iris mata , tetapi individu bermata biru hanya memiliki sedikit variasi dalam jumlah melanin di mata mereka. Sehingga pertanyaannya mengapa itu bisa terjadi? "Dari sini kita dapat menyimpulkan bahwa semua individu bermata biru terkait dengan leluhur yang sama," kata Profesor Eiberg. "Mereka semua mewarisi saklar yang sama persis di tempat yang sama dalam DNA mereka." Individu bermata cokelat, sebaliknya, memiliki variasi individu yang cukup besar di bidang DNA mereka yang mengontrol produksi melanin.

Leluhur yang sama berasal dari akar keturunan yang sama

Profesor Eiberg dan timnya memeriksa DNA mitokondria dan membandingkan warna mata individu bermata biru di berbagai negara seperti Jordan, Denmark, dan Turki. Temuannya adalah yang terbaru dalam satu dekade penelitian genetik, yang dimulai pada tahun 1996, ketika Profesor Eiberg pertama kali melibatkan gen OCA2 sebagai bertanggung jawab atas warna mata.

Bagaimana leluhur Kita memiliki mata biru ? 

“Ini adalah kreasi alam”

Mutasi mata cokelat menjadi biru tidak menunjukkan mutasi positif maupun negatif. Ini adalah salah satu dari beberapa mutasi seperti warna rambut, kebotakan, bintik-bintik dan bintik-bintik kecantikan, yang tidak meningkatkan atau mengurangi peluang manusia untuk bertahan hidup. Seperti yang dikatakan Profesor Eiberg, "itu hanya menunjukkan bahwa alam secara konstan mengocok genom manusia, menciptakan campuran genetik kromosom manusia dan mencoba berbagai perubahan seperti yang dilakukannya pada mata biru."

Kesimpulannya adalah orang dengan mata biru berasal dari leluhur yang sama atau diwariskan , mata biru bukanlah kecacatan melainkan variasi lain atau  susunan lain dari garis atau kode yang menyusun DNA manusia pada umumnya 



Source:
University of Copenhagen , Dailyscience

Journal Reference:
Hans Eiberg, Jesper Troelsen, Mette Nielsen, Annemette Mikkelsen, Jonas Mengel-From, Klaus W. Kjaer, Lars Hansen. Blue eye color in humans may be caused by a perfectly associated founder mutation in a regulatory element located within the HERC2 gene inhibiting OCA2 expression. Human Genetics, 2008; 123 (2): 177 DOI: 10.1007/s00439-007-0460-x

0 Response to "Bagaimana Mata biru Terjadi?"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel