Monday, December 24, 2018

Metamfetamin-Amfetamin sebagai Obat dan Narkotika

Metamfetamin adalah obat stimulan yang biasanya digunakan sebagai bubuk putih, rasa pahit atau pil. Kristal metamfetamin adalah bentuk obat yang terlihat seperti pecahan kaca atau batu putih kebiruan yang mengkilap. Secara kimiawi ini mirip dengan amfetamin [obat yang digunakan untuk mengobati attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD) dan narkolepsi, gangguan tidur].
Ada beberapa cara penggunaan obat metaphetamine yaitu dengan cara  menghirup / merokok , menelan (pil) , dengusan , menyuntikkan bubuk yang telah larut dalam air / alcohol



Bagaimana metamfetamin mempengaruhi otak?
Metamfetamin meningkatkan jumlah dopamin kimia alami di otak. Dopamin terlibat dalam gerakan tubuh, motivasi, dan penguatan perilaku yang bermanfaat. Kemampuan obat untuk melepaskan dopamin tingkat tinggi dengan cepat di area-area hadiah di otak sangat memperkuat perilaku minum obat, membuat pengguna ingin mengulangi pengalaman itu.


3. Jangka Pendek
Mengkonsumsi metamfetamin dalam jumlah kecil dapat menghasilkan banyak efek kesehatan yang sama dengan stimulan lainnya, seperti kokain atau amfetamin. Ini termasuk:
  • peningkatan kewaspadaan dan aktivitas fisik
  • nafsu makan menurun
  • bernafas lebih cepat
  • detak jantung yang cepat dan / atau tidak teratur
  • peningkatan tekanan darah dan suhu tubuh


 2. Efek jangka panjang

  • Gusi gigi membusuk akibat penggunaan metamfetamin yang berkepanjangan.
  • Orang yang menyuntikkan metamfetamin berisiko lebih tinggi tertular penyakit menular seperti HIV dan Hepatitis B dan C. Penyakit ini ditularkan melalui kontak dengan darah atau cairan tubuh lainnya. Penggunaan metamfetamin juga dapat mengubah penilaian dan pengambilan keputusan yang mengarah pada perilaku berisiko, seperti hubungan seks tanpa kondom, yang juga meningkatkan risiko infeksi.
  • Penggunaan metamfetamin dapat memperburuk perkembangan HIV / AIDS dan konsekuensinya. Studi menunjukkan bahwa HIV menyebabkan lebih banyak cedera pada sel-sel saraf dan lebih banyak masalah kognitif pada orang yang memiliki HIV dan menggunakan metamfetamin daripada pada orang yang memiliki HIV dan tidak menggunakan obat. Masalah kognitif adalah mereka yang terlibat dengan pemikiran, pemahaman, pembelajaran , dan mengingat.


Penggunaan metamfetamin jangka panjang memiliki banyak konsekuensi negatif lainnya, termasuk:
  • penurunan berat badan yang ekstrem
  • masalah gigi yang parah ("mulut met")
  • gatal-gatal hebat, menyebabkan luka kulit akibat garukan
  • kegelisahan
  • kebingungan
  • masalah tidur
  • perilaku kekerasan
  • paranoia — ketidakpercayaan orang lain yang ekstrem dan tidak masuk akal
  • halusinasi — sensasi dan gambar yang tampak nyata meskipun tidak

Selain itu, penggunaan metamfetamin secara terus-menerus menyebabkan perubahan dalam sistem dopamin otak yang berhubungan dengan berkurangnya koordinasi dan gangguan pembelajaran verbal. Dalam studi orang yang menggunakan metamfetamin dalam jangka panjang, perubahan parah juga memengaruhi area otak yang terlibat dengan emosi dan daya ingat.  Ini mungkin menjelaskan banyak masalah emosional dan kognitif yang diamati pada mereka yang menggunakan metamfetamin.
Meskipun beberapa dari perubahan otak ini dapat berbalik setelah tidak menggunakan obat selama satu tahun atau lebih, perubahan lain mungkin tidak pulih bahkan setelah periode yang cukup lama . Sebuah studi baru-baru ini bahkan menunjukkan bahwa orang yang menggunakan metamfetamin memiliki peningkatan risiko pengembangan Penyakit Parkinson, suatu kelainan pada saraf yang memengaruhi gerakan.

Dalam beberapa kasus penyalah gunaan dan produksi secara legal , banyak lab-lab kecil membuat metamfetamin dari bahan yang mudah idapat diapotik seperti pseudoephedrine, bahan umum dalam obat flu. Sehingga Untuk mengekang produksi, aturan undang-undang mengharuskan apotek dan toko ritel lainnya untuk menyimpan catatan pembelian produk yang mengandung pseudoephedrine. Sehingga Seseorang hanya dapat membeli sejumlah produk tersebut dalam satu hari.


Apakah ada efek kesehatan dari paparan asap metamfetamin bekas?

Para peneliti belum tahu apakah orang yang menghirup asap metamfetamin bekas bisa menjadi tinggi atau memiliki efek kesehatan lainnya. Apa yang mereka tahu adalah bahwa orang dapat melakukan tes positif untuk metamfetamin setelah terpapar asap rokok yang mengandung metamfetamin.Penelitian lebih lanjut diperlukan di bidang ini.


Bisakah seseorang overdosis dengan metamfetamin?

seseorang bisa overdosis dengan metamfetamin. Overdosis terjadi ketika orang tersebut menggunakan terlalu banyak obat dan memiliki reaksi toksik yang mengakibatkan gejala serius atau berbahaya atau kematian.

Overdosis metamfetamin dapat menyebabkan stroke, serangan jantung, atau masalah organ — seperti gagal ginjal — yang disebabkan karena efek obat keras yang terlalu panas bagi tubuh. Kondisi ini dapat berakibat kematian.

Bagaimana overdosis metamfetamin dapat diobati?

Karena overdosis metamfetamin sering menyebabkan stroke, serangan jantung, atau masalah organ, dokter ruang gawat darurat biasanya mencoba untuk mengobati overdosis dengan ;
  • Mengembalikan aliran darah ke bagian otak yang terkena (stroke)
  • Mengembalikan aliran darah ke jantung (serangan jantung)
  • mengobati masalah organ



Apakah metamfetamin membuat kecanduan?

Metamfetamin membuat ketagihan. Ketika orang berhenti meminumnya, gejala penarikan dapat termasuk:
  • kegelisahan
  • kelelahan
  • depresi berat
  • psikosis
  • ngidam obat yang intens


Bagaimana orang bisa mendapatkan perawatan untuk kecanduan metamfetamin?
Perawatan yang paling efektif untuk kecanduan metamfetamin sejauh ini adalah terapi perilaku, seperti:
  • Terapi kognitif-perilaku, yang membantu pasien mengenali, menghindari, dan mengatasi situasi di mana mereka paling mungkin menggunakan obat-obatan.
  • insentif motivasi, yang menggunakan voucher atau hadiah uang tunai kecil untuk mendorong pasien tetap bebas narkoba
  • Sementara penelitian sedang berlangsung, saat ini tidak ada obat yang disetujui pemerintah untuk mengobati kecanduan metamfetamin.


Kesimpulan:
  • Metamfetamin biasanya berupa bubuk putih, rasanya pahit atau pil. Metamfetamin kristal terlihat seperti pecahan kaca atau batu putih kebiruan yang mengkilap.
  • Metamfetamin adalah obat stimulan yang secara kimia mirip dengan amfetamin (obat yang digunakan untuk mengobati ADHD dan narkolepsi).
  • Orang-orang dapat menggunakan metamfetamin dengan menghirup / merokok, menelan, mendengus, atau menyuntikkan obat.
  • Metamfetamin meningkatkan jumlah dopamin di otak, yang terlibat dalam pergerakan, motivasi, dan penguatan perilaku yang bermanfaat.
  • Efek kesehatan jangka pendek termasuk peningkatan kewaspadaan dan aktivitas fisik, nafsu makan menurun, dan peningkatan tekanan darah dan suhu tubuh.
  • Efek kesehatan jangka panjang termasuk risiko tertular HIV dan hepatitis; masalah gigi yang parah ("mulut met"); gatal-gatal hebat, menyebabkan luka kulit akibat garukan; perilaku kekerasan; dan paranoia.
  • Para peneliti belum tahu apakah orang yang menghirup asap metamfetamin bekas bisa menjadi tinggi atau memiliki efek kesehatan lainnya.
  • Seseorang dapat overdosis dengan metamfetamin.



Source : https://www.drugabuse.gov
Previous Post
Next Post

0 komentar:

santun