Amfetamine dan Metamfetamine , Manfaat dan Bahayanya .

Amfetamine dan Metamfetamine , Manfaat dan Bahayanya .
Alamy photo

Amfetamin adalah stimulan sistem saraf pusat (SSP), juga disebut psikosimpulan, yang sering digunakan untuk mengobati Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADD dan ADHD), narkolepsi, penyakit Parkinson dan obesitas, menurut Pusat Penelitian Penyalahgunaan Zat atau Center for Substance Abouse Research (CESAR) di Universitas Maryland. Karena tingginya potensi penyalahgunaan, zat ini juga diklasifikasikan sebagai obat “Schedule II” oleh Administrasi Penegakan Narkoba A.S. Amerika Serikat atau Drug Enforcement Administration (DEA).

Amfetamin berasal dari Ephedra (Ephedra sinica), tanaman asli China dan Mongolia. Selama berabad-abad, banyak budaya telah menggunakan ephedra sebagai stimulan dan untuk mengobati kemacetan (hidung tersumbat) dan asma, menurut Pusat Nasional untuk Kesehatan Pelengkap dan Integratif atau National Center for Compelementary and Integrative Health (NCCIH).


Klasifikasi Tumbuhan Ephendra 
Kingdom:   Plantae
Division:     Gnetophyta
Class:           Gnetopsida
Order:          Ephedrales
Family         Ephedraceae
Genus:         Ephedra
Species:       E. sinica

Struktur Kimia Ephedrine:
Alamy photo

Tumbuhan Ephera mengandung efedrin dan pseudoefedrin, yang merupakan alkaloid alami, atau senyawa organik nitrogen yang menyebabkan respons aktif fisiologis pada manusia. Bahan kimia ini adalah dasar pembuatan Amfetamin (termasuk metamfetamin).

Struktur Kimia Amphetamine:

Sejarah Amfetamin :
  • Menurut Methamphetamine dari Universitas Arizona dan Pendidikan Obat Terlarang Lainnya atau Methamphetamine and Other Illicit Drug Education (MethOIDE) .Orang pertama yang mengisolasi Efedrin adalah  Nagai Nagayoshi, seorang ahli kimia dan farmakologis Jepang, pada tahun 1885. Hanya dua tahun kemudian, pada tahun 1887, Lazar Edeleanu, seorang ahli kimia Rumania, mensintesis amfetamin dari efedrin,
  • Pada tahun 1929, Gordon Alles, seorang ahli biokimia A.S., menemukan bahwa amfetamin memiliki efek fisiologis. Segera setelah penemuan Alles, perusahaan-perusahaan farmasi mengembangkan obat-obatan amfetamin untuk mengobati kemacetan (hidung tersumbat) dan asma, menurut sebuah ulasan yang diterbitkan dalam American Journal of Public Health pada tahun 2008. Dari tahun 1933 hingga 1948, amfetamin dimasukkan ke dalam hidung yang tersumbat-kemacetan. inhaler yang disebut Benzedrine.
  • Uji klinis tambahan menemukan bahwa amfetamin memiliki efek positif pada penurunan berat badan, narkolepsi, dan depresi. Popularitasnya kemudian tumbuh selama Perang Dunia II ketika anggota layanan aktif dari AS, Jepang, Jerman dan Inggris diberikan obat untuk mengobati depresi ringan dan untuk meningkatkan kewaspadaan dan daya tahan.
  • Amfetamin telah digunakan sejak itu dalam pengembangan berbagai obat, terutama Adderall dan Ritalin, yang mengobati ADD dan ADHD. Kecanduan amfetamin telah menjadi masalah sejak 1940-an, tetapi meningkat pada 1980-an dengan meningkatnya produksi ilegal metamfetamin, stimulan yang sangat adiktif yang dikenal karena efek euforia.


Cara Kerja Amfetamin
Amfetamin digunakan dalam perawatan untuk ADD dan ADHD, obesitas, narkolepsi, dan penyakit Parkinson, menurut CESAR.

"Orang dengan ADHD [dihipotesiskan] memiliki terlalu sedikit dopamin di prefrontal cortex - pemikiran rasional, kognitif, perencanaan bagian otak Anda - bagian otak Anda yang memerintahkan sisa otak Anda untuk tenang," kata Catherine Franssen , asisten profesor biopsikologi dan direktur neurostudies di Longwood University di Virginia.

Dan Obat berbasis amfetamin, seperti Adderall atau Ritalin, meningkatkan produksi dopamin dalam hubungan antara korteks prefrontal dan lokasi lain di otak, Franssen menjelaskan. Ini memungkinkan korteks prefrontal untuk mendapatkan kembali kendali.

Formulasi tertentu dari amfetamin, biasanya pseudoefedrin, digunakan dalam pengobatan yang mengobati gejala pilek, seperti Sudafed, kata Franssen. Stimulan amfetamin mengurangi pembengkakan pembuluh darah di hidung; ini membantu membuka saluran udara, memungkinkan pernapasan lebih mudah. Obat-obatan tersedia tanpa resep tetapi disimpan di belakang meja apotek karena mereka dapat digunakan secara ilegal untuk menyeduh metamfetamin, menurut American Council on Science and Health.

Ada beberapa bukti bahwa amfetamin dapat mengobati obesitas dengan bertindak sebagai penekan nafsu makan. Sebuah uji klinis 2015 yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Endocrinology melaporkan bahwa pasien yang menggunakan obat amfetamin mengalami peningkatan penurunan berat badan dan motivasi. Mekanisme ini tidak jelas, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah amfetamin dapat digunakan untuk penurunan dan pemeliharaan berat badan jangka panjang.


Efek SampingAmfetamin

Ketika diminum dengan benar, obat-obatan berbasis amfetamin dapat menjadi aman dan efektif. Tetapi seperti halnya dengan obat yang diresepkan, ada efek samping potensial.
Amfetamin dapat memiliki efek yang kuat pada tubuh dan otak, bahkan ketika dikonsumsi hanya sekali.

 Efek samping dari Penggunaan Amfetamin adalah :
  • Suasana hati yang meningkat mengarah pada peningkatan produksi dan pelepasan dopamin, neurotransmitter yang terkait dengan kesenangan
  • Peningkatan kewaspadaan dan aktivitas fisik
  • Meningkatkan respirasi (pernapasan)
  • Insomnia
  • Peningkatan detak jantung dan tekanan darah
  • Detak jantung tidak teratur atau cepat
  • Kolaps kardiovaskular
  • Nafsu makan berkurang
  • Perubahan dorongan seksual
  • Hipertermia
  • Kerusakan otak permanen
  • Hilang ingatan, kebingungan, paranoia, dan halusinasi
  • Konvulsi atau tremor seperti Parkinson
  • Kolaps atau stroke kardiovaskular   (MedlinePlus)
Amfetamin juga menyebabkan peningkatan norepinefrin, hormon yang terlibat dengan aktivasi
sistem saraf simpatik, yang mengendalikan mekanisme "Fight or Flight", kata Franssen. Norepinefrin menyebabkan efek samping fisik, seperti peningkatan respirasi, detak jantung, dan tekanan darah.

Dampak Psikologis atau mental dari penggunaan Amfetamin dan metamfetamin ,   yaitu : Peningkatan dopamin, serta aktivasi sistem saraf simpatik, [dapat menyebabkan] halusinasi dan psikosis, mirip dengan skizofrenia, kata Franssen.

Kecanduan dan penyalahgunaan
Amfetamin, terutama metamfetamin, bisa sangat membuat kecanduan.
Amphetamine dapat menyebabkan otak memproduksi dopamin dalam jumlah tinggi sehingga otak mengimbanginya dengan menyingkirkan reseptor dopamin, kata Franssen, mirip dengan bagaimana kita menutup telinga kita untuk mengurangi volume ketika seseorang meneriaki kita.

Menghapus reseptor-reseptor ini mengurangi kemampuan seseorang untuk merasakan kenikmatan dan dapat meningkatkan depresi atau pikiran untuk bunuh diri ketika orang tersebut tidak menggunakan obat, menurut Pusat Ketergantungan Amerika. Perasaan tertekan itu mungkin mendorong orang untuk terus menggunakan obat sehingga dopamin dan perasaan positif yang dihasilkannya kembali.

Pada tahun 1971, Biro Narkotika dan Obat-obatan Berbahaya - sekarang DEA A.S. - mengklasifikasikan semua bentuk amfetamin, termasuk metamfetamin yang sangat membuat kecanduan, sebagai obat “schedule II”. Klasifikasi ini berarti obat memiliki penggunaan medis yang diterima tetapi juga berpotensi tinggi untuk disalahgunakan.

Mulai tahun 1980-an, penyalahgunaan amfetamin meroket ketika produksi metamfetamin ilegal lepas landas. Periode ini juga melihat lonjakan dalam resep obat amfetamin untuk mengobati gangguan kekurangan perhatian. Penyalahgunaan dan penggunaan medis amfetamin terus meningkat selama dekade terakhir.

Tidak sampai tahun 2004, menurut NCCIH, bahwa Administrasi Makanan dan Obat-obatan A.S. melarang penjualan suplemen apa pun yang mengandung efedrin, yang telah menjadi
suplemen umum untuk atlet. Larangan itu berasal dari peningkatan jumlah masalah kesehatan terkait dengan obat itu dan beberapa kematian orang yang ingin meningkatkan daya tahan dan menurunkan berat badan dengan suplemen efedrin, menurut Harvard Health Publishing.

Di AS, diperkirakan 4,8 juta orang berusia 12 tahun ke atas menyalahgunakan resep berbasis amfetamin mereka dan sekitar 1,7 juta menggunakan metamfetamin pada tahun 2015, menurut Survei Nasional Penggunaan Narkoba dan Kesehatan. Namun, sulit untuk melacak secara akurat penggunaan metamfetamin, karena obat ini diproduksi dan didistribusikan secara ilegal. Selain itu, sebagian besar metamfetamin berasal dari luar AS, di mana mereka memproduksi secara murah dan ilegal dengan sedikit konsekuensi.

Pada awal 2018, The New York Times melaporkan bahwa penggunaan metamfetamin di AS telah meningkat pesat selama dekade terakhir. Di Portland, Oregon, lebih dari 200 orang meninggal akibat penggunaan metamfetamin pada tahun 2016; itu tiga kali lebih banyak dari hanya 10 tahun sebelumnya, Times melaporkan. Portland hanyalah salah satu contoh lokasi yang dibanjiri oleh penggunaan metamfetamin.

Sementara perubahan fisik yang menyebabkan amfetamin di otak bersifat permanen, beberapa program pengobatan terapeutik yang dapat membantu orang mengatasi kecanduan mereka. Perawatan yang paling sukses termasuk pendidikan kecanduan, konseling keluarga, terapi perilaku kognitif dan kelompok dukungan sebaya



Source:Livescience

0 Response to "Amfetamine dan Metamfetamine , Manfaat dan Bahayanya . "

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel