Ilmuan, Asal Usul Kehidupan Berasal dari Garam

Ilmuan, Asal Usul Kehidupan Berasal dari Garam
Terlepas dari teologi, salah satu pertanyaan mendasar yang tidak terjelaskan dala sains Modern adalah bagaimana kehidupan dimulai?



Para ilmuan umumnya percaya bahwa molekul sederhana yang ada di lingkungan planet awal diubah menjadi molekul yang lebih kompleks yang dapat membantu menghidupkan kehidupan dengan input energy dari lingkungan . Dengan menganggap bahwa Bumi awal diliputi banyak jenis energy ,yang berasal  dari suhu tinggi yang dihasilkan oleh gunung berapi dan juga radiasi ultraviolet yang dipancarkan oleh matahari .

Salah satu studi paling klasik tentang bagaimana senyawa organik dapat dibuat dibumi awal adalah eksperimen Miller-Urey , yang menunjukan bahwa pelepasan listrik mensimulasikan petir dapat membantu dapat membuat senyawa organik , termasuk asam amino yang merupakan blok bangunan dasar dari semua kehidupan .

Sumber energy penting lainnya dalam lingkungan pelanet adalah radiasi energy tinggi , yang berasal dari berbagai sumber termasuk peluruhan radioaktif dari unsure – unsure kimia yang terjadi secara alami seperti Uranium dan Potasium.

Penelitian terbaru yang dipimpin oleh Yi Ruqin dan Albert Fahrenbach dari Earth life Science Institute (ELSI) di Tokyo Institue of Technologi ,jepang. Menunjukan bahwa ada banyak senyawa yang berguna untuk sintesis RNA , diperoduksi ketika senyawa sederhana dikobinasikan dengan Natrium , Klorida terkena sinar gamma . 

Penelitian ini penting membawa kita satu langkah lebih dekat untuk memahami bagaimana RNA, yang secara luas dianggap sebagai molekul kandidat untuk membantu memulai kehidupan , bisa muncul secara abiotik diawal bumi .

Karena kompleksitasnya, membuat RNA dari awal dibawah kondisi tata surya primitive bukanlah tugas yang mudah . Biologi sangat bagus dalam hal itu , karena telah berevolusi selama miliaran tahun untuk melakukan pekerjaan itu dengan efisiensi luar biasa .

Sebelum kehidupan muncul , akan ada sedikit dilingkungan yang akan membantu dalam membuat RNA , para peneliti ini menemukan bahwa natrium klorida atau  garam meja biasa dapat membantu dalam membuat blok bangunan yang diperlukan untuk RNA .

Natrium klorida adalah senyawa yang membuat air laut asin , sehingga sangat mungkin proses ini dapat terjadi pada pelanet primitive , bumi.

Aspek yang paling menantang dari penelitian ini adalah bagaimana garam , khususnya komponen klorida memainkan peran penting dalam reaksi pembentukan RNA.  Biasanya , ahli kimia mengabaikan klorida dalam reaksi mereka . ketika ahli kimia melakukan reaksi dalam air , sangat mungkin setidaknya beberapa klorida terdapat disana , meskipun keberadaannya tidak berpengaruh . Namun para peneliti menyebutkan bahwa ini bukan kasus dalam eksperimen mereka , dan butuh beberapa waktu untuk mengetahuinya.

Apa yang meyakinkan mereka adalah bahwa radiasi pengion yang mereka gunakan sebagai sumber energy untuk mendorong reaksi mereka menyebabkan klorida kehilangan electron dan menjadi “radikal” sehingga sifatnya menjadi sangat reaktif secara kimiawi . setelah klorida diaktifkan oleh radiasi gamma , ia menjadi bebas untuk beraksi membangun senyawa energy tinggi lainnya yang pada akhirnya dapat membantu membangun molekul RNA kompleks. 

Meskipun penelitian ini tidak sampai membuat blok RNA ,Namun  penelitian ini menunjukkan bahwa tidak ada prinsip atau apapun yang dapat menolak hal itu sampai terjadi dengan kata lain tidak ada hal lain yang membuatnya tidak mungkin.  

Pertanyaan selanjutnya adalah bagaiamana  membuat semua blok bangunan yang diperlukan untuk membuat  RNA bergabung membentuk rantai RNA pertama. Sedangkan sangat mungkin molekul lain mempengaruhi proses terbentuknya RNA . ?

Para peneliti mengatakan ini akan menjadi Pekerjaan selanjutnya , karena ini menjadi kimia yang sangat berantakan dalam arti banyak molekul yang akan mengganggu sintesis RNA , tapi tidak menutup kemungkinan juga dapat member keuntungan .


Memahami campuran bahan kimia yang sangat kompleks tidak hanya menjadi tantangan dalam penlitian asal usul kehidupan , tetapi ini menjadi tantangan utama bagi Kimia organik.

Journal Reference :
1. Ruiqin Yi, Yayoi Hongo, Isao Yoda, Zachary R. Adam, Albert C. Fahrenbach. Radiolytic Synthesis of Cyanogen Chloride, Cyanamide and Simple Sugar Precursors .
ChemistrySelect , 2018; 3 (36): 10169 DOI: 10.1002/slct.201802242

Source: dailyscience

0 Response to "Ilmuan, Asal Usul Kehidupan Berasal dari Garam"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel