KOEFISIEN DISTRIBUSI Laporan Praktik terbaru

KOEFISIEN DISTRIBUSI Laporan Praktik terbaru

ACARA 1


KOEFISIEN DISTRIBUSI
A.      PELAKSANAAN PRAKTIKUM
1.    Tujuan Praktikum      
a.       Mengekstrak iod kedalam pelarut organik.
b.      Menghitung KD.
2.    Waktu Praktikum
   dd/mm/yy
3.    Tempat Praktikum


B.       LANDASAN TEORI
Di antara berbagai jenis metode pemisahan, ekstraksi pelarut atau diebut juga ekstraksi cair merupakan metode pemisahan yang paling baik dan populer.Alasan utamanya adalah bahwa pemisahan ini dapat dilakukan dengan baik dalam tingkat makro ataupun mikro.Prinsip metode ini didasarkan pada distribusi zat terlarut dengan perbandingan tertentu antara dua pelarut yang tidak saling bercampur, seperti benzene, karbon tetraklorida, atau kloroform. Batasannya adalah zat terlarut dapat ditransfer pada pada jumlah yang berbeda dalam kedua fase pelarut (Khopkar, 2010 : 90).
Ekstraksi pelarut menyangkut distribusi suatu zat terlarut (solut) di antara dua fasa cair yang tidak saling bercampur. Secara umum, ekstraksi adalah proses penarikan suatu zat terlarut dari larutannya di dalam air oleh suatu pelarut lain yang tidak dapat bercampur. Pelarut yang umum dipakai adalah air dan pelarut organik lain seperti CCl4, eter atau pentana. Garam anorganik, asam-asam dan basa-basa yang dapat larut dalam air bisa dipisahkan dengan baik melalui ekstraksi ke dalam air dari pelarut yang kurang polar.Ekstraksi lebih efisien bila dilakukan berulang kali dengan jumlah pelarut yang lebih kecil daripada jumlah pelarutnya banyak tetapi ekstraksinya hanya sekali (Arsyad, 2001: 37).
Menurut hukum distribusi Nernst, bila ke dalam dua pelarut yang tidak saling bercampur dimasukkan solute yang dapat larut dalam kedua pelaruttersebut,maka akan terjadi pembagian solut dengan perbandingan tertentu.Kedua pelarut tersebut umumnya pelarut organik dan air. Perbandingankonsentrasi solut di dalam keduapelaruttersebut tetap dan merupakan suatu tetapan pada suhu tetap. Tetapan tersebut disebut tetapan distribusi atau koefisisen sdistribusi yang dinyatakan dengan rumus :

KD = C2/C1     atau   KD = C0/Ca
 
Dengan KD= Koefisien distrribusi, dan Co, dan Ca adalah konsentrasi solutepada pelarut organik dan air. Sesuai dengan kesepakatan, konsentrasisolute dalam pelarut organik dituliskan di atas dan konsentrasi solute dalam pelarut dituliskan di bawah. KD hanya berlaku bila : solut tidak terionisasi dalam salah satu pelarut, solute tidak berasosiasi dengan salah satu pelarut (Soebagio ,2002 : 54).
Beberapa cara dapat mengklasifikasikan sistem ekstraksi, cara klasik adalah mengklasifikasikan berdasarkan sifat zat yang diektraksi, sebagai khelat atau sistem ion berasosiasi. Ada sistem ekstraksi yang melibatkan pembentukan pasangan ion. Ekstraksi berlangsung melalui pembentukan spesies netral yang tidak bermuatan diekstraksi ke fase organik. Pada banyak sistem ekstraksi, ekstraktan dilarutkan dengan suatu pengencer yang tidak saling bereaksi yang disebut diluen. Pemakaian diluen terutama untuk memperbaiki sifat fisika dan fasa organik. Pelarut organik sebagian besar mempunyai berat jenis dan kekentalan tinggi, maka menyebabkab sukarnya proses pemindahan solut dari fasa air ke fasa organik. Untuk mempermudah proses tersebut kekentalan fasa organik harus di turunkan dengan cara menambahkan pengencer organik. Salah satu pengencer organik yang sering digunakan adalah kerosin (Purwani, 2008).
Koefisen distribusi atau partisi (partition coefficient), K didefinisikan sebagai perbandingan antara fraksi berat solut dalam fase ekstrak, (Xc)E dibagi dengan fraksi berat solut dalam fase rafinat, (Xc)R pada keadaan kesetimbangan.
K= (Xc)E (Xc)R
Koefisien distribusi dapat juga dinyatakan dalam fraksi mol
            Koyo  / xo     
dimana : yo, xo masing-masing adalah fraksi mol solut dala fase rafinat dan fase ekstrak (Kasmiyatun, 2010).
Telah dilakukan proses re-ekstarsi larutan uranium hasil ekstraksi limbah uranium cair. Tujuan percobaan adalah untuk menentukan perbandingan volume fase air dan fase organik serta jumlah tingkat re-eksraksi yang terbaik dengan harapan adalah akan diperoleh koefisien distribusi yang maksimal. Umpan yang digunakan adalah larutan uranium fase organik hasil ekstraksi limbah radioaktif cair yang ada di laboratorium kendali kualitas Bidang Bahan Bakar Nuklir. Dari percobaan diperoleh hasil perbandingan terbaik fase air dan organik adalah = 1: 1, dengan jumlah tingkay re-ekstraksi 2 tingkat. Dengan menggunakan kedua parameter tersebut diperoleh koefisien distribusi rerata sebesar (0,82 ± 0,02) (Torowati, 2008).

C.     ALAT DAN BAHAN PRAKTIKUM
1.      Alat-alat Praktikum
a.       Corong pisah
b.      Statif
c.       Erlenmeyer 100 mL
d.      Corong kaca 50 mL
e.       Gelas ukur 50 mL
f.       Gelas ukur 25 mL
g.      Gelas kimia 250 mL
h.      Pipet volum 10 mL
i.        Erlenmeyer 250 mL
j.        Labu takar
k.      Spatula
l.        Rubber bulb
m.    Buret 50 mL
n.      Gelas arloji
o.      Timbangan analitik
p.      Pipet tetes
q.      Klem
r.        Hotplate

2.      Bahan-bahan Praktikum
a.       Aquades (H2O(l))
b.      Larutan CHCl3 (kloroform)
c.       Larutan H2SO4 2 M
d.      Kanji (larutan kanji) 2 %
e.       Larutan Na2S2O3 0,01 M
f.       Larutan iod 0,01 M

D.    SKEMA KERJA

25      ↓L Larutan Iod 0,01 M
·      Diencerkan dengan aquades sampai volume 250 ml dalam labu takar
Hasil
 (Diambil 50 mL)
·      Dimasukkan dalam corong pisah
·      + 10 ml khloroform,
·      Dikocok beberapa menit
·      Didiamkan sampai kedua lapisan terpisah




    ↓              Fase organik                               Fase air
·           Dimasukkan dengan erlenmeyer
·           Diasamkan dengan 4 ml larutan H2SO4 2 M
·           Ditambahakan 1 ml larutan kanji 2 % 
      Dititrasi dengan Na2S2O0,01 M samapai larutan warna biru tepat hilang                                                                                                                                                
                 
                                                                            Hasil
·         Dihitung harga KD iod dalam sistem kloroform air
·         Ditentukan konsentrasi awal iod
·         Diulang sebanyak 3x dengan mengambil id yang sudah diencerkan

E.     HASIL PENGAMATAN

1.      Tabel Hasil Pengamatan
No
Perlakuan
Hasil Pengamatan
1.
2.


3.
4
5.
Larutan iod diencerkan
50 mL iod + kloform dan diekstrak

Fase air + H2SO4  
+ larutan kanji 2 %
Dititrasi dengan Na2S2O4
·      Warna kuning menjadi pudar
·      Terbentuk dua fase, fase air berwarna putih keruh dibagian atas dan fase organik berwarna pink dibagian bawah
·      Larutan berwarna bening
·      Larutan berwarna biru pekat
·      Warna biru larutan memudar sampai hilang.

2.      Tabel Volume Titrasi
Titrasi ke
V Na2S2O4 (mL)
I
II
III
3
0,6
0,2

F.      ANALISIS DATA

1.         Persamaan reaksi
·      Proses Pengenceran Larutan iod 0,01 M 25 mL
                       
I2 (aq) +  H2O(l) → HIO(aq)  +  H+ (aq) +  I-(aq)

      HIO(aq)                H+(aq)  +  OI-(aq)

H+(aq) +  OH-(aq)         H2O(l)

2I- (aq)              I2 (aq)              

I2 (aq) +  H2O(l) → HIO(aq)  +  H+ (aq) +  I-(aq)

·      Proses penambahn 10 ml kloroform ( CHCl3 ) dalam larutan iod encer
OI-(aq)  + I-(aq) + H+(aq)             I2(aq) + H2O(l)

   I2 (organik)                I2(air)

·      Proses titrasi fase air


     →Kanji + H2O (l)               amilopektin + amilosa

I2 (aq) + 2 S2O3 2-(aq)                 2I- (aq) + S4O62-(aq)


I2 (aq) + I- (aq)                                I3- (aq)


I3- (aq) + amilosa            kompleks iodin + amilosa


2Na2S2O3(aq) +  I2aq)                    2NaI(aq) + Na2S4O6(aq)


2.         Perhitungan
a.    Pengenceran larutan iod
Diketahui   :  M1 = 0,01 M
                      V1  = 25 mL
                      V2 = 250 mL

Ditanya :              M2 = ……?

Jawab :       M1 x V1 = M2 x V2
                 M2  = M1.V1/V2
                  M2 = (0,01) x 25 /250

                                         = 1 x 10-3 M

b.    Konsentrasi I2 fase air dan fase organik setelah diekstrak
Diketahui : V I2                         = 50 mL
  V  Na2S2O3  (1)      = 3 mL
V  Na2S2O3  (2)      = 0,6 mL
V  Na2S2O3  (3)      = 0,2 mL
  [Na2S2O3]              = 0,01 M
      [ I2 ] mula-mula       = 0,01 M


·           Ekstraksi pertama
2Na2S2O3aq) + I2(aq) → 2NaI(aq) + Na2S4O6(aq)

Menghitung mmol I2
                                 mmol I2 = 1/2 (V Na2S2O3   x   [Na2S2O3])
        =  1/2 x (3x0,01)
        = 0,015 mmol

Menghitung [ I2]air
   [ I2] = mol I2 / V I2
          = 0,015 / 50
                                = 3 x 10-4 M

Penentuan [ I2 ] organik setelah diekstrak

mmol I2 mula-mula = VI2 x [I2]
                                = 50 x 0,01
                                = 0,05 mmol

mmol I2 organik = mmol I2 mula-mula – mmol I2 air
                  = 0,050,015
                  = 0,035 mmol

[ I2 ] organik = mmol I2 organik / V klorofrom
    = 0,035 / 10
    =  0,0035 M

Menghitung Nilai KD dan % E
KD = [I2 organik] / [I2 air]
 = 0,0035 / 0,0003
                     = 11, 667

         KD ~ D
% E = 100 D / D +(Va/V0)
= 100 X 11,67 / 11,67 (50/10)
= 11667 / 16,667
      = 70 %

·           Ekstraksi kedua

2Na2S2O3(aq) + I2(aq) → 2NaI(aq) + Na2S4O6(aq)

Menghitung mmol I2
mmol I2    1/2 (V Na2S2O3   x   [Na2S2O3])

                = 1/2 x (0,6x0,01)

                = 3 x 10-3 mmol

Menghitung [ I2]air
                 [ I2] = mol I2 / V I2
                        3 x 10-3 / 50
                                            6 x 10-5 M
     

Menghitung [ I2 ] organik setelah diekstrak
       mmol I2 mula-mula = VI2 x [I2]
                                       = 50 x 0,01
                                       = 0,05 mmol
        mmol I2 organik   = mmol I2 mula-mula – mol I2 air
                           = 0,05 – 6 x 10-5
                           = 0,04994 mmol

                [ I2 ] organik   = mmol I2 organik / V klorofrom
                      = 0,04994 / 10
                            = 4,994 x 10-3 M

Menghitung Nilai KD dan % E
                KD = [I2 organik/ [I2 air]
 =  4,994 x 10-3 / 6 x 10-5
                     83, 2333 

         KD ~ D
% E = 100 D D +(Va/V0)
= 100 X 83, 2333 / 83, 2333 (50/10)
= 832333 / 88,233
      = 94,3335 %


·           Ekstraksi ketiga
2Na2S2O3(aq) + I2(aq) → 2NaI(aq) + Na2S4O6(aq)

mmol I2    1/2 (V Na2S2O3   x   [Na2S2O3])
                = 1/2 x (0,2x0,01)                               
                 = 10-3 mmol

Menghitung [ I2]air
                  [ I2] = mol I2 / V I2
                           10-3 / 50
          = 2 x 10-5 M

Menghitung [ I2 ] organik setelah diekstrak
  mmol I2 mula-mula = VI2 x [I2]
                                  = 5 0x 0,01
                                  = 0,05 mmol

  mmol I2 organik = mmol I2 mula-mula – mol I2 air
             = 0,05 – 1 x 10-3
             = 0,049 mmol

                            [ I2 ] organik     = mmol I2 organik / V klorofrom
              = 0,049 / 10
               = 4,9 x 10-3M

Menghitung Nilai KD dan % E
         KD = [I2 organik/ [I2 air]
                4,9 x 10-3 / 2 x 10-5
            = 245
           KD ~ D
            % E = 100 D D +(Va/V0)
                   = 100 X 245 / 245 (50/10)
                   = 24500 / 250
                                 = 98 %

G.    PEMBAHASAN
Dalam proses ekstraksi pelarut dikenal 2 besaran yang dapat menyatakan perbandingan distribusi zat/solut  pada fase air dan fase organik, yaitu KD dan D. KD adalah koefisien distribusi perbandingan konsentrasi solut dalam fase organik dengan fase air yang merupakan suatu tetapan pada suhu tetap. Penggunaan rumus KD hanya berlaku bila solut tidak terionisasi dalam salah satu pelarut, solut tidak berasosiasi dalam salah satu pelarut, dan zat terlarut tidak dapat bereaksi dengan salah satu pelarut atau adanya reaksi-reaksi lain.  Sedangkan jika kondisi tersebut tidak dapat terpenuhi, maka digunakan besaran D. D adalah angka banding distribusi yang menyatakan perbandingan konsentrasi total zat terlarut dalam pelarut organik dan pelarut air, hingga D tidak konstan antara lain dipengaruhi oleh pH fase air. Pada kondisi idieal dan titik terjadi asosiasi, disosiasi atau polimerisasi, maka harga KD akan sama dengan D.
Praktikum ini bertujuan untuk mengekstrak iod ke dalam pelarut organik dan menghitung nilai KD.Ekstraksi iod yang dilakukan ini termasuk dalam ekstraksi cair-cair, yaitu ekstraksi zat cair dari satu fase ke fase cair yang lain. Liquid-liquid extraction is a basic technique in chemicallaboratories , where it is performed using a separatory funnel . Ekstraksi cair-cair merupakan teknik dasar dalam kimia laboratorium, di mana proses ini dilakukan dengan menggunakan corong pisah ( Rivai,2001:78 ).
Langkah pertama, larutan iod atau iodium diencerkan dengan aquades terlebih dahulu. Awalnya warna larutan iod ini adalah kuning, kemudian setelah diencerkan warnanya menjadi kuning yang lebih pudar. Pengenceran ini dilakukan untuk mengurangi kepekaan iod. Sifat iod yang non polar atau semi polar menyebabkan kelarutannya dalam air yang bersifat polar sangat kecil (0,00134 mol/Liter pada 25°C). Tetapi kelarutan iod ini dapat diperbesar dengan adanya ion iodida. Perubahan warna larutan yang terjadi ini disebabkan karena terbentuknya ion tri-iodida, I3-. Namun ion ini menyalahi aturan oktet, tampaknya atom iod, mungkin karena ukurannya yang besar, mampu mengakomodasi lebih dari 8 elektron pada kulit terluar. Iodium ini cenderung untuk terhidrolisa dalam air, dengan membentuk asam-asam hidroiodat dan hipoiodit (Day, 1981 : 295).
I2 + H2O → HIO + H+ + I-
Langkah selanjutnya dilakukan ekstraksi larutan iod yang telah diencerkan tersebut dengan kloroform (CHCl3).  Pada dasarnya proses ekstraksi ini dilakukan untuk menarik suatu senyawa iodium ke dalam fasa organik, sehingga nantinya akan terbentuk 2 fasa dalam corong pisah yaitu fasa air dan fasa organik. Digunakannya kloroform sebagai pelarut organik karena dalam struktur kimianya, kloroform mengandung senyawa halida yang dapat berinteraksi dengan iodin (dimana iodium mengandung senyawa halida), sehingga iodin akan tertarik oleh kloroform yang akan terpisah dengan air. Hal ini dibuktikan dengan terbentuknya 2 fase, yaitu fase air bewarna putih keruh pada lapisan atas dan fase organik bewarna pink pada lapisan bawah.
Hal ini dibuktikan setelah tercapainya kesetimbangan pada corong pisah, campuran kemudian didiamkan dan terbentuk dua lapisan. Pada lapisan atas berwarna  putih keruh (fase air), sedangkan pada lapisan bawah berwarna pink (fase organik). Hal ini terjadi karena adanya perbedaan berat jenis klorofom sebagai pelarut organik dengan berat jenis air. Menurut teori, kloroform memiliki berat jenis 1,49 g cm-3 dan air memiliki berat jenis 1,00 g cm-3(Daintith, 1997 :84). Sehingga pada lapisan yang terbentuk, dapat diketahui bahwa lapisan bawah merupakan lapisan iod dalam kloroform sedangkan lapisan atas adalah iod dalam air.
Secara teknik, faktor pengocokan atau ekstraksi ini sangat penting dan mempengaruhi proses distribusi suatu larutan organik pada pelarut organik dan air yang tidak saling campur. Pada proses ekstraksi yang berlangsung, larutan iodin akan terdistribusi ke dalam fase organiknya (kloroform). Besarnya perbandingan iodin yang diekstrak ke fase organik dengan konsentrasi iodin yang masih tertinggal dalam fase airnya merupakan nilai koefisien distribusi dari larutan iodin tersebut.
Ekstraksi atau pengocokanini dilakukan secara berulang kali bertujuan untuk memperbesar jumlah dari  konsentrasi iod yang tertarik ke dalam fase organik atau untuk memperkecil massa iod yang tertinggal dalam fase air (Sudjadi, 1988 : 62). Pemisahan fase organik dan fase air ini harus dilakukan dengan hati-hati, karena apabila pada pemisahannya terdapat fase organik yang tertinggal atau pun fase air yang ikut keluar dan bercampur dengan fase organik, maka akan mempengaruhi nilai koefisien distribusi (KD). Dimana besarnya nilai KD sangat dipengaruhi oleh konsentrasi zat terlarut pada fase organik dan fase air.
Lapisan air yang telah dipisahkan dari larutan organik kemudian ditambahkan dengan larutan asam sulfat 2 M. Penambahan H2SO4 ini bertujuan untuk memberikan suasana asam dalam reaksi tersebut. Suasana asam ini berperan penting untuk membebaskan iodin dari larutan hipoiodit yang terbentuk sebelumnya (Sugiyarto, 2001 : 302). Selain itu, suasana asam ini berguna bagi larutan indikator kanji atau amilum  yang digunakan sebagai suatu uji sangat peka terhadap iodium. Kepekaannya lebih tinggi atau besar  dalam larutan yang sedikit asam daripada dalam larutan netral dan lebih besar dengan adanya ion iodide (Day, 1981: 296). Reaksi oksidasi ion iodida juga membutuhkan suasana asam karena ion iodida lebih mudah dan lebih cepat dioksidasi dalam larutan asam menjadi iod bebas dengan sejumlah zat pengoksidasi (Vogel, 1985 : 352).
Selain adanya penambahan H2SO4, dilakukan pula penambahan larutan kanji 2% pada lapisan air tersebut sebelum dititrasi. Tujuan penambahan larutan kanji ini adalah sebagai indikator untuk menentukan titik akhir titrasi yang ditandai dengan terjadinya perubahan warna larutan yang awalnya berwarna pink menjadi nuansa biru. Kanji juga bertindak sebagai suatu uji yang sangat peka untuk iodium dengan membentuk senyawa kompleks yang berwarna.
Pembentukan senyawa kompleks berwarna ini disebabkan karena kanji yang digunakan ini sebelumnya telah dipanaskan. Kanji merupakan  polimer glukosa terdiri dari 2 macam polisakarida, yakni amilosa dan amilopektin. Pemanasan kanji  berfungsi untuk memutuskan ikatan glikosidik, sehingga terbentuk amilum dengan struktur yang lebih sederhana. Dengan struktur sederhana ini akan memudahkan proses pembentukan kompleks berwarna, kompleks iodin-kanji yang berwarna pink. Iod bebas yang dihasilkan dari proses oksidasi inilah yang bisa diidentifikasi dari pewarnaan biru tua atau pink yang dihasilkan dengan larutan kanji (Vogel, 1985 : 352).
Iod atau iodium yang telah dibebaskan tersebut dititrasi dengan Na2SO3. Pada proses titrasi ini, Na2SO3akan terurai menjadi ion Na+ dan S2O3-. Kemudian iodium mengoksidasi S2O3- (tiosulfat) menjadi ion S4O62- (tetrationat), dengan persamaan reaksi :
I2 + 2S2O32-  →  2 I- + S4O62-
Proses titrasi ini termasuk titrasi iodometri karena analit yang digunakan adalah I2 yang bertindak sebagai oksidator. Reaksinya cepat berlangsung dengan sempurna, yakni tidak ada reaksi sampingannya karena berat ekivalen Na2SO3 sama dengan berat molekulnya, dimana satu elektron hilang per molekulnya (Day, 1981 : 298).
Berdasarkan hasil pengamatan, diperoleh volume Na2SO3 yang dibutuhkan untuk titrasi tiga kali berturut-turut adalah 3 mL; 0,6 mL dan 0,2 mL. Dari hasil volume Na2SO3 yang diperoleh, maka konsentrasi I2 pada fase organik dan fase air dapat ditentukan.Dengan hasil konsentrasi tersebut, nilai KD untuk setiap ekstraksi yang dilakukan dapat diketahui. Berdasarkan hasil perhitungan, diperoleh nilai KD pada ekstraksi pertama adalah 11,667 dengan % E = 70 %, nilai KD pada ekstraksi kedua  adalah 83,2333 dengan % E = 94,3335% dan nilai KD pada ekstraksi ketiga adalah 245 dengan % E = 98 %. Seharusnya, nilai KD yang diperoleh ini konstan (tetap), karena nilai KD adalah  suatu tetapan keseimbangan yang merupakan kelarutan relatif dari suatu senyawa terlarut dalam dua pelarut yang tidak saling bercampur (Sudjadi,1988 :60). Perbedaan nilai KD yang diperoleh ini disebabkan karena kurangnya ketelitian praktikan dalam melakukan titrasi, di mana volume titrasi yang digunakan seharusnya sama untuk setiap ekstraksi yang dilakukan. Pada praktikum ini, nilai KD dianggap sama dengan D (angka banding distribusi) karena dalam percobaan ini tidak terjadi asosiasi, disosiasi, atau polimerisasi pada fase organik maupun fase air dan keadaan yang dimiliki adalah ideal (Khopkar, 2010 :91).
Dari hasil nilai KD dan % E yang diperoleh, menunjukkan bahwa dengan nilai KD yang besar maka solut cenderung terdistribusi ke dalam pelarut organik dibanding dalam air (Soebagio, 2002). Hal ini disebabkan oleh sifat kloroform yang hampir sama dengan sifat I2 dibanding dengan sifat air. Dalam hal ini, air bersifat polar, I2 bersifat semipolar dan kloroform juga bersifat semipolar yang hampir nonpolar, dimana nonpolar merupakan sifat transisi antara semipolar dengan polar. Oleh karena itu, I2 lebih cenderung terdistribusi ke dalam kloroform dibanding ke dalam air.
     
H.    KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa :
a.    Ekstraksi iod ini termasuk ekstraksi cair-cair karena proses pemisahannya dilakukan dengan menggunakan corong pisah. Larutan iod diekstraksi dengan kloroformuntuk menarik suatu senyawa iodium ke dalam fasa organik, sehingga nantinya akan terbentuk 2 fasa dalam corong pisah yaitu fasa air dan fasa organik. Ekstraksi atau pengocokan ini dilakukan secara berulang kali bertujuan untuk memperbesar jumlah konsentrasi iod yang terekstrak atau tertarik ke dalam fase organik. Ekstraksi iod ini dilakukan dalam suasana asam karena adanya penambahan H2SO4. Suasana asam ini berperan penting untuk membebaskan iodin dari larutan hipoiodit yang terbentuk sebelumnyadan mempercepat reaksi oksidasi ion iodida menjadi iod bebas dengan sejumlah zat pengoksidasi. Tujuan penambahan larutan kanji adalah sebagai indikator untuk menentukan titik akhir titrasi dan sebagai suatu uji yang sangat peka untuk iodium dengan membentuk senyawa kompleks berwarna pink, yaitu kompleks iodin-kanji. Proses titrasi ini termasuk titrasi iodometri karena analit yang digunakan adalah I2 yang bertindak sebagai oksidator.
b.    Harga KD yang cukup besar menunjukkan bahwa banyaknya iod yang terekstrak dalam pelarut organik (kloroform). Harga KD = D bila berada pada kondisi ideal dan tidak terjadi interaksi asosiasi, disosiasi atau polimerisasi. Harga KD yang diperoleh pada ketiga ekstraksi secara berturut-turut  yaitu 11,667 ; 83,2333 dan 245.

Laporan terkait

                   Kromotografi kertas klik

                   Kromotografi kolom klik




DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, M. N. 2001. Kamus Kimia Arti dan Penjelasan Istilah. Gramedia. Jakarta.
Daintith, John. 1997. Kamus Lengkap Kimia. Jakarta : Erlangga.
Day, R.A. dan Underwood.1981. Analisis Kimia Kuantitatif (edisi ke-enam). Jakarta: Erlangga.
Kasmiyatin ,Mega. 2010. Ekstraksi Asam Asetat dan Asam Oksalat : Pengaruh Konsentrasi Solut Terhadap Koefisien Distribusi. Semarang : UNTAG.
Khopkar, S. M. 2010. Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta : Universitas Indonesia Press.
Purwani, MV, dkk. 2010. Ekstraksi Konsentrat Neodimium Memakai Asam Di-2-Etil Heksil Fosfat. Yogyakarta : BATAN.
Rivai, Harizui. 2001. Asas Pemeriksaan Kimia. Jakarta: Universitas Indonesia Press.
Soebagio, dkk. 2002.Kimia Analitik II. Malang: Universitas Negeri Malang.
Sudjadi. 1988. Metode Pemisahan. Yogyakarta : Penerbit Kanisius.
Sugiyarto, Kristian. 2001. Kimia Anorganik 1 (Dasar-Dasar Kimia Anorganik Non Logam).Yogyakarta : Jurusan Pendidikan Kimia FMIPA UNY.
Torowati. 2008. Pengaruh Perbandingan Volume Fase Air dan Organik Serta Jumlah Tingkat Re-Ekstraksi Dalam Proses Re-Ekstraksi Larutan Uranium. Tengerang : BATAN.

Vogel.1985. Buku Teks Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semi Mikro Bagian II.Jakarta : PT. Kalman Media Pustaka.

0 Response to "KOEFISIEN DISTRIBUSI Laporan Praktik terbaru"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel