Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

SEJARAH SINGKAT METEOROLOGI

Atmosfer Bumi dari Luar Angkasa

Meteorologi adalah ilmu yang mempelajari atmosfer dan fenomenanya. Istilah itu sendiri kembali ke filsuf Yunani Aristoteles, sekitar 340 SM, menulis sebuah buku tentang filsafat alam berjudul Meteorologica. Karya ini mewakili sejumlah pengetahuan tentang cuaca dan iklim pada saat itu, serta materi tentang astronomi, geografi, dan kimia. Beberapa topik yang dibahas termasuk awan, hujan, salju, angin, hujan es, petir, dan angin topan. Pada masa itu, semua zat yang jatuh dari langit, dan apa pun yang terlihat di udara, disebut meteor, maka istilah meteorologi, yang sebenarnya berasal dari meteoros kata Yunani, yang berarti "tinggi di udara."

Hari ini, kita membedakan antara meteor yang berasal dari sumber di luar bumi luar atmosfer kita (meteoroid) dan partikel air dan es yang diamati di atmosfer (hydrometeors).
Dalam Meteorologica, Aristoteles berusaha untuk menjelaskan fenomena atmosfer secara filosofis dan spekulatif. Beberapa tahun kemudian, Theophrastus, seorang mahasiswa dari Aristoteles, menyusun sebuah buku tentang peramalan cuaca yang disebut “The Book of signs”, yang berusaha untuk meramalkan cuaca dengan mengamati indikator yang berhubungan dengan cuaca tertentu. Meskipun banyak dari ide-ide mereka yang ditemukan menjadi salah, karya Aristoteles dan Theophrastus tetap memiliki pengaruh yang dominan di bidang meteorologi selama hampir 2000 tahun.

Kelahiran meteorologi sebagai ilmu alam asli tidak terjadi sampai penemuan instrumen cuaca. Selama tahun 1500-an, fisikawan Italia dan astronom Galileo menemukan termometer air mentah. Pada tahun 1643, Evangelista Torricelli, seorang mahasiswa dari Galileo, menemukan barometer merkuri untuk mengukur tekanan udara. Beberapa tahun kemudian, Prancis mathematician- filsuf Blaise Pascal dan RenéDescartes- menggunakan barometer, menunjukkan bahwa tekanan atmosfer menurun seiring dengan meningkatnya ketinggian. Pada tahun 1667, Robert Hooke, seorang ilmuwan Inggris, menciptakan swingtype (plate) anemometer untuk mengukur kecepatan angin.

Pada 1719, fisikawan Jerman Gabriel Daniel Fahrenheit, bekerja pada titik didih dan beku air, dikembangkan skala suhu. Meteorologi Inggris George Hadley, pada 1735, menjelaskan bagaimana rotasi bumi mempengaruhi angin di daerah tropis. Pada tahun 1742, astronom Swedia Anders Celsius mengembangkan skala suhu Celcius (Celcius). Dengan menerbangkan layang-layang di badai pada 1752, negarawan dan ilmuwan Amerika Benjamin Franklin menunjukkan sifat listrik dari petir. Pada tahun 1780, Horace deSaussure, seorang ahli geologi Swiss dan meteorologi, menemukan hygrometer rambut untuk mengukur kelembaban.
Dengan pengamatan dari instrumen yang tersedia, upaya kemudian dilakukan untuk menjelaskan fenomena cuaca tertentu menggunakan eksperimen ilmiah dan hukum-hukum fisika yang sedang dikembangkan pada saat itu. kimiawan Perancis Jacques Charles, pada tahun 1787, menemukan hubungan antara temperatur dan volume udara. informasi cuaca cukup tersedia pada tahun 1821 bahwa peta cuaca kasar digambar. Pada tahun 1835, fisikawan Perancis Gaspard Coriolis secara matematis menunjukkan rotasi bumi memiliki efek terhadap gerak atmosfer.

Karena perkembangan instrumentasi semakin baik, ilmu meteorologi berkembang. Sekitar tahun 1840-an, ide-ide tentang angin dan badai sebagian sudah mulai dipahami. Meteorologi mendapat dorongan raksasa pada tahun 1843 dengan penemuan telegraf. pengamatan cuaca dan informasi sekarang bisa cepat disebarkan dan, pada tahun 1869, isobar (garis/titik dengan tekanan yang sama) yang ditempatkan pada peta cuaca.
Sekitar tahun 1920, konsep massa udara dan front cuaca dirumuskan di Norwegia. Sekitar tahun 1940-an, pengamatan di atas balon udara terhadap suhu, kelembaban, dan tekanan memberikan tampilan tiga dimensi dari atmosfer, dan terbang tinggi pesawat militer menemukan keberadaan jet stream.
Meteorologi mengambil langkah maju pada tahun 1950-an, ketika komputer berkecepatan tinggi yang dikembangkan untuk memecahkan persamaan matematika yang menggambarkan perilaku atmosfer. Pada saat yang sama, sekelompok ilmuwan di Princeton, New Jersey, mengembangkan cara numerik untuk memprediksi cuaca. Saat ini, komputer plot pengamatan, menarik garis pada peta, dan meramalkan keadaan atmosfer pada beberapa waktu yang diinginkan di masa depan.

Setelah Perang Dunia II, radar militer Surplus menjadi tersedia, dan banyak yang diubah menjadi alat ukur curah hujan. Pada pertengahan 1990-an, radar konvensional ini digantikan oleh radar Doppler yang lebih canggih, yang memiliki kemampuan untuk mengintip ke badai guntur parah dan mengungkap angin mereka.

Pada tahun 1960, satelit cuaca pertama, Tiros 1, diluncurkan, mengantarkan meteorologi space-age. Satelit berikutnya yang menyediakan berbagai macam informasi yang berguna, mulai dari gambar selang waktu hari dan malam dari awan dan badai sampai gambar yang menggambarkan perputaran pita uap air yang mengalir di seluruh dunia. Sepanjang tahun 1990-an, pernah satelit yang lebih canggih dikembangkan untuk menyediakan komputer dengan jaringan yang jauh lebih besar dari data sehingga prakiraan cuaca lebih akurat -mungkin sampai seminggu atau lebih- akan tersedia di masa depan. (Ahrens, Essentials Meteorology)

Post a comment for "SEJARAH SINGKAT METEOROLOGI"

Berlangganan via Email