Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

TERJADINYA AWAN DAN HUJAN MENURUT AL-QUR'AN DAN SAINS

pembentukan hujan menurut islam dan sains

Para ilmuwan telah mempelajari jenis awan dan menyadari bahwa awan hujan terbentuk dan dibentuk sesuai dengan sistem yang pasti dan langkah-langkah tertentu yang berhubungan dengan beberapa jenis angin dan awan.
 
Salah satu jenis awan hujan adalah awan cumulonimbus. Para ahli meteorologi telah mempelajari bagaimana awan cumulonimbus terbentuk dan bagaimana mereka menghasilkan hujan, hujan es, dan petir.
Mereka telah menemukan bahwa awan cumulonimbus pergi melalui langkah-langkah berikut untuk menghasilkan hujan:
1) Awan didorong oleh angin: 
Awan cumulonimbus mulai terbentuk ketika angin mendorong beberapa potongan-potongan kecil awan (awan cumulus) ke suatu daerah di mana awan ini berkumpul (lihat gambar 1 dan 2). 

gerakan awan dari foto satelit
Gambar 1: Foto satellite yang menunjukkan awan bergerak menuju daerah konvergensi B, C, dan D. panah menunjukkan arah angin. (The Use of Satellite Pictures in Weather Analysis and Forecasting, Anderson and others, p. 188.)

 
potongan kecil awan cumulonimbus
 Gambar 2: Potongan kecil awan (awan cumulus) bergerak menuju zona konvergensi dekat cakrawala, di mana kita bisa melihat awan cumulonimbus yang besar. (Clouds and Storms, Ludlam, plate 7.4.)
2) Bergabung: 
Lalu awan kecil bergabung bersama-sama membentuk awan yang lebih besar [1] (lihat gambar 3).
awan kumulus yang kecil bergabung
 Gambar 3: (A) potongan-potongan kecil awan yang terisolasi(awan kumulus). (B) Ketika awan kecil bergabung bersama-sama, arus naik terjadi peningkatan awan yang lebih besar, sehingga awan saling tindih. Tetes air ditandai dengan titik (·). (The Atmosphere, Anthes and others, p. 269.) 
 
 3) Penumpukan: 
Ketika awan kecil bergabung bersama-sama, arus awan meningkat menjadi awan yang lebih besar. Gerakan udara vertikal dekat pusat awan lebih kuat dari pada di tepi. [2] Gerakan udara vertikal ini menyebabkan gumpalan awan tumbuh membesar secara vertikal, sehingga awan yang menumpuk (lihat gambar 3 (B), 4, dan 5). Pembentukan vertikal ini menyebabkan bagian awan mencapai wilayah-wilayah yang lebih dingin dari atmosfer, di mana tetes air dan hujan es terbentuk dan mulai tumbuh lebih besar dan lebih besar. Ketika tetes air dan hujan es menjadi terlalu berat untuk naik lebih tinggi, mereka mulai jatuh dari awan sebagai hujan, hujan es, dll [3]


awan cumulonimbus 


Gambar 3: Awan cumulonimbus. Setelah awan yang menumpuk, hujan keluar dari itu.(Weather and Climate, Bodin, p.123.)



awan comulonimbus
Gambar 5: Awan cumulonimbus. (A Colour Guide to Clouds, Scorer and Wexler, p. 23.)




Allah telah berfirman dalam Al-Quran  
" Tidaklah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya... " (Quran 24:43)
Para ahli meteorologi hanya baru-baru ini mengetahui rincian pembentukan awan ini, struktur, dan fungsinya dengan menggunakan peralatan canggih seperti pesawat, satelit, komputer, balon, dan peralatan lainnya, untuk belajar dan arah angin, untuk mengukur kelembaban dan variasinya, dan menentukan tingkat dan variasi tekanan atmosfir. [4]
Ayat sebelumnya, setelah menyebutkan awan dan hujan, berbicara tentang hujan es dan petir:
".... dan Allah (juga) menurunkan (butiran-butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) es itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan."(Quran 24:43)

Para ahli meteorologi telah menemukan bahwa awan cumulonimbus ini, hujan es yang turun, mencapai ketinggian 25.000 sampai 30.000 kaki (4,7-5,7 mil), [5] seperti gunung, seperti yang dikatakan Al-Quran, "... Dan Allah telah menurunkan hujan es dari gunung ( awan) di langit ... "(lihat gambar 5 di atas).

Ayat ini dapat meningkatkan pertanyaan. Mengapa ayat mengatakan "kilat" yang mengacu ke hujan es? Apakah ini berarti bahwa butiran es adalah faktor utama dalam memproduksi petir? Mari kita lihat apa yang dikatakan oleh buku yang berjudul "Meteorologi Hari" tentang hal ini. Ia mengatakan bahwa awan menjadi bermuatan listrik ketika butiran es jatuh melalui sebuah daerah di awan yang sangat dingin dan kristal es.
 
Ketika tetesan cairan bertabrakan dengan butiran hujan es, mereka membeku saat kontak dan melepaskan kalor laten. Hal ini membuat permukaan butiran hujan es lebih hangat dibandingkan dengan kristal es di sekitarnya. Ketika butiran hujan es terjadi kontak dengan kristal es, sebuah fenomena penting terjadi: elektron mengalir dari obyek dingin menuju objek hangat. Oleh karena itu, butiran hujan es menjadi bermuatan negatif. Efek yang sama terjadi ketika tetesan sangat dingin bersentuhan dengan butiran hujan es dan pecahan kecil es yang bermuatan positif putus tiba-tiba. Partikel bermuatan positif ini lebih ringan kemudian dibawa ke bagian atas awan dengan Gerakan udara vertikal. Hujan es, kiri dengan muatan negatif, jatuh ke bagian bawah awan, sehingga bagian bawah awan menjadi bermuatan negatif. Muatan negatif ini kemudian dibuang seperti kilat. [6] Kami menyimpulkan bahwa hujan es adalah faktor utama dalam memproduksi petir.

Informasi ini pada petir ditemukan baru-baru ini. Sampai 1600 Masehi, ide Aristoteles tentang meteorologi yang dominan. Sebagai contoh, ia mengatakan bahwa atmosfer berisi dua macam uap, basah dan kering. Dia juga mengatakan bahwa guntur adalah suara benturan antara uap kering dengan awan di sekitar, dan kilat adalah kobaran pembakaran dari uap kering dengan api tipis dan samar. [7] Ini adalah beberapa ide tentang meteorologi yang dominan pada saat wahyu Quran, empat belas abad yang lalu.



Catatan kaki:
[1] See The Atmosphere, Anthes and others, pp. 268-269, and Elements of Meteorology, Miller and Thompson, p. 141.
[2] The updrafts near the center are stronger, because they are protected from the cooling effects by the outer portion of the cloud.
[3] See The Atmosphere, Anthes and others, p. 269, and Elements of Meteorology, Miller and Thompson, pp. 141-142.
[4] See Eejaz al-Quran al-Kareem fee Wasf Anwa al-Riyah, al-Sohob, al-Matar, Makky and others, p. 55.
[5] Elements of Meteorology, Miller and Thompson, p. 141.
[6] Meteorology Today, Ahrens, p. 437.
[7] The Works of Aristotle Translated into English: Meteorologica, vol. 3, Ross and others, pp. 369a-369b.
Sumebr: Islam Religion

Post a comment for "TERJADINYA AWAN DAN HUJAN MENURUT AL-QUR'AN DAN SAINS"

Berlangganan via Email