BIG BANG THEORY DAN PENGEMBANGAN SEMESTA

TEORI BIG BANG DAN SEMESTA MENGEMBANG

Hukum Hubble

Selama ribuan tahun, astronom bergumul dengan pertanyaan dasar tentang alam semesta. Sampai awal tahun 1920-an, diyakini bahwa alam semesta selalu tetap; juga bahwa ukuran alam semesta tetap dan tidak berubah. Namun, pada tahun 1912, astronom Amerika, Vesto Slipher, membuat penemuan yang akan segera mengubah keyakinan astronom tentang alam semesta. Slipher, melihat bahwa galaksi bergerak menjauh dari bumi dengan kecepatan yang sangat besar. Pengamatan ini memberikan bukti pertama yang mendukung expanding-universe theory (teori berkembangnya semesta). [1]


Sebelum penemuan teleskop pada 1608, manusia bisa melakukan sedikit lebih dari bertanya-tanya tentang asal-usul alam semesta. (Courtesy: NASA)

Pada tahun 1916, Albert Einstein merumuskan Teori Relativitas Umum yang menunjukkan bahwa alam semesta mengembang atau berkontraksi. Konfirmasi teori semesta mengembang akhirnya datang pada tahun 1929 di tangan astronom Amerika terkenal Edwin Hubble.

Dengan mengamati redshifts [2] dalam panjang gelombang cahaya yang dipancarkan oleh galaksi, Hubble menemukan bahwa galaksi tidak tetap dalam posisi mereka; sebaliknya, mereka benar-benar bergerak menjauhi kita dengan kecepatan sebanding dengan jarak mereka dari bumi (Hukum Hubble).

Satu-satunya penjelasan untuk pengamatan ini adalah bahwa alam semesta terus mengembang. Penemuan Hubble dianggap sebagai salah satu yang terbesar dalam sejarah astronomi. Pada tahun 1929, ia menerbitkan hubungan kecepatan waktu yang merupakan dasar dari kosmologi modern. Dalam tahun-tahun mendatang, dengan pengamatan lebih lanjut, teori semesta mengembang diterima oleh para ilmuwan dan astronom yang sama.



Dengan Teleskop Hooker, Hubble menemukan bahwa galaksi bergerak menjauhi kita. Di atas adalah foto-foto galaksi yang diketahui. (Courtesy: NASA)

Namun, hal yang mengejutkan baik sebelum teleskop diciptakan dan sebelum Hubble menerbitkan hukumnya (teorinya), Nabi Muhammad (Shallallahu 'alaihi wa sallam) biasa membaca ayat Al-Qur'an kepada para sahabatnya yang akhirnya menyatakan bahwa alam semesta mengembang.

"Dan langit itu Kami bangun dengan kekuasaan (kami), dan sesungguhnya Kami benar-benar berkuasa." (Quran 51:47)

Pada saat wahyu Quran, kata "space" yang tidak diketahui, dan orang-orang menggunakan kata "langit" untuk merujuk pada apa yang ada di atas bumi. Dalam ayat di atas, kata "langit" mengacu pada ruang dan alam semesta. Ayat ini menunjukkan bahwa ruang, dan dengan demikian alam semesta,  berkembang, seperti teori yang dinyatakan oleh Hubble.

Bahwa Quran disebutkan beberapa abad fakta sebelum penemuan teleskop pertama, pada saat ada pengetahuan primitif dalam ilmu, dianggap luar biasa. Hal ini lebih mempertimbangkan bahwa, seperti banyak orang di zamannya, Nabi Muhammad buta huruf dan hanya tidak bisa menyadari fakta tersebut oleh dirinya sendiri. Mungkinkah ia benar-benar menerima wahyu ilahi dari Sang Pencipta dan Pencipta alam semesta?

The Big Bang Theory


Segera setelah Hubble menerbitkan teorinya, ia melanjutkan untuk menemukan bahwa tidak hanya galaksi bergerak menjauh dari Bumi, tetapi juga bergerak menjauh dari satu sama lain. Ini berarti bahwa alam semesta memperluas ke segala arah, dengan cara yang sama balon mengembang ketika diisi dengan udara. Temuan baru Hubble meletakkan dasar-dasar bagi teori Big Bang.

The Big Bang Teori menyatakan bahwa sekitar 12-15 milyar tahun yang lalu alam semesta muncul dari satu titik tunggal yang sangat panas dan padat, dan sesuatu yang memicu ledakan saat ini yang membawa awal alam semesta. Alam semesta, sejak saat itu, telah berkembang dari titik ini.

Kemudian, pada tahun 1965, para astronom radio Arno Penzias dan Robert Wilson membuat penemuan pemenang Noble Prize yang dikonfirmasi teori Bing Bang. Sebelum penemuan mereka, teori tersirat bahwa jika satu titik dari mana alam semesta muncul pada awalnya sangat panas, maka sisa-sisa panas ini harus ditemukan. Sisa panasini adalah apa yang Penzias dan Wilson temukan. Pada tahun 1965, Penzias dan Wilson menemukan 2,725 derajat Kelvin Cosmic Microwave Background Radiation (CMB) yang menyebar melalui alam semesta. Dengan demikian, dapat dipahami bahwa radiasi yang ditemukan adalah sisa dari tahap awal Big Bang. Saat ini, teori Big Bang diterima oleh sebagian besar ilmuwan dan astronom.





Sebuah peta microwave sisa dari Big Bang yang melahirkan alam semesta. (Courtesy: NASA)

Hal ini disebutkan dalam Al-Qur'an:

"Dia (Allah) adalah Pencipta langit dan bumi ..." (Quran 6: 101)

"Bukankah Dia yang menciptakan langit dan bumi Mampu membuat orang-orang seperti mereka? Iya Nih; dan Dia adalah Pencipta Mengetahui. . Perintah-Nya hanya ketika Dia bermaksud sesuatu yang Dia mengatakan untuk itu, 'Be, dan itu adalah "(Quran 36: 81-82)

Ayat-ayat di atas membuktikan bahwa alam semesta memiliki awal, bahwa Allah berada di belakang penciptaan, dan semua yang Allah ingin lakukan inorder untuk membuat adalah untuk mengatakan "Jadilah," maka jadilah ia. Apakah ini merupakan suatu penjelasan apa yang memicu ledakan yang membawa awal alam semesta?

Quran juga menyebutkan:

"Apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwa langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, maka kami pisahkan keduanya, dan dari air kami ciptakan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapa mereka tidak juga beriman? "(Quran 21:30)

Sarjana Muslim yang telah menjelaskan ayat sebelumnya menyebutkan bahwa langit dan bumi dulunya satu, dan kemudian Allah menyebabkan mereka memisah dan membentuk menjadi tujuh langit dan bumi. Namun, karena keterbatasan ilmu pengetahuan dan teknologi pada saat wahyu Al-Quran (dan selama berabad-abad lamanya), tidak ada ulama yang mampu memberikan banyak detail tentang bagaimana sebenarnya langit dan bumi diciptakan. Apa para ulama bisa menjelaskan arti yang tepat dari setiap kata dalam bahasa Arab dalam ayat, serta makna keseluruhan ayat.

Dalam ayat sebelumnya, kata-kata Arab ratq dan fataq digunakan. Kata ratq dapat diterjemahkan ke dalam "entitas" "dijahit" "bergabung bersama" atau "ditutup naik". Arti dari terjemahan ini semua beredar di sekitar sesuatu yang dicampur dan yang memiliki keberadaan terpisah dan berbeda. Kata kerja fataq diterjemahkan menjadi "Kami pisahkan" "Kami pisahkan antara keduanya" "Kami berpisah" atau "Kami telah membuka mereka". Makna ini menyiratkan bahwa sesuatu datang menjadi membelah atau merobek. Tumbuhnya biji dari tanah adalah contoh yang baik dari ilustrasi yang sama arti dari kata kerja fataq.

Dengan diperkenalkannya teori Big Bang, segera menjadi jelas bagi para sarjana Muslim bahwa rincian yang disebutkan berkaitan dengan teori identik seiring dengan deskripsi penciptaan alam semesta dalam ayat 30 dari pasal 21 dari Quran. Teori menyatakan bahwa semua materi di alam semesta muncul dari satu titik tunggal yang sangat panas dan padat; yang meledak dan membawa awal alam semesta, sesuai apa yang disebutkan dalam ayat bahwa langit dan bumi (dengan demikian alam semesta) di mana pernah bergabung bersama-sama, dan kemudian terpecah. Sekali lagi, satu-satunya penjelasan yang mungkin adalah bahwa Nabi Muhammad telah benar-benar menerima wahyu ilahi dari Allah, Sang Pencipta, dan Pencipta alam semesta.



Catatan kaki:
[1] The First Three Minutes, a Modern View of the Origin of the Universe, Weinberg.
[2] When the light an object emits is displaced toward the red end of the spectrum. (http://bjp.org.cn/apod/glossary.htm)

No comments for "BIG BANG THEORY DAN PENGEMBANGAN SEMESTA"