PENYEBUTAN BESI DI DALAM AL-QUR'AN DAN MANFAATNYA BAGI ALAM SEMESTA

manfaat besi bagi manusia dan alam semesta

Besi adalah salah satu unsur yang disorot dalam Al-Qur'an. Dalam sebuah Surah dikenal dengan Al-Hadid, yang berarti besi, kita diberitahu:
Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia,..." (Quran 57:25)
Kata "anzalna," diterjemahkan sebagai "diturunkan" dan digunakan untuk besi dalam ayat ini, dapat dianggap memiliki arti kiasan untuk menjelaskan bahwa besi telah diberikan untuk menguntungkan orang. Tapi, ketika kita mempertimbangkan makna harfiah kata, yaitu, "secara fisik diturunkan dari langit, karena penggunaan kata ini tidak pernah digunakan dalam Quran kecuali secara harfiah, seperti turun hujan atau wahyu, kita menyadari bahwa ayat ini menyiratkan keajaiban ilmiah yang sangat signifikan. Sebab, temuan astronomi modern telah mengungkap bahwa besi yang ditemukan di bumi kita berasal dari bintang-bintang raksasa di angkasa luar. [1]
Tidak hanya besi di bumi, tetapi juga zat besi di seluruh Tata Surya, berasal dari luar angkasa, karena suhu di Matahari tidak memadai untuk pembentukan besi. Matahari memiliki suhu permukaan 6.000 derajat Celcius, dan suhu inti sekitar 20 juta derajat. Besi hanya dapat diproduksi di bintang yang jauh lebih besar daripada Matahari, di mana suhu mencapai beberapa ratus juta derajat. Ketika jumlah besi telah melampaui batas tertentu dalam sebuah bintang, bintang tersebut tidak mampu lagi menampungnya, dan akhirnya meledak seperti apa yang disebut sebagai "nova" atau "supernova." Ledakan ini memungkinkan untuk besi yang akan diberikan ke luar angkasa. [2]
Salah satu sumber ilmiah memberikan informasi berikut tentang hal ini:
"Ada juga bukti untuk peristiwa supernova yang lebih tua: tingkat Peningkatan besi-60 di sedimen laut dalam telah ditafsirkan sebagai indikasi bahwa ledakan supernova terjadi dalam 90 tahun cahaya dari matahari sekitar 5 juta tahun yang lalu. Besi-60 adalah isotop radioaktif besi, terbentuk dalam ledakan supernova, yang meluruh dengan waktu paruh 1,5 juta tahun. Kehadiran disempurnakan isotop ini dalam lapisan geologi menunjukkan nukleosintesis baru-baru ini elemen terdekat dalam ruang dan transportasi berikutnya mereka ke bumi (mungkin sebagai bagian dari butir debu). " [3]
Semua ini menunjukkan bahwa besi tidak terbentuk di Bumi, tetapi dibawa dari Supernova, dan "diturunkan", sebagaimana dinyatakan dalam ayat tersebut.Jelas bahwa fakta ini tak mungkin diketahui pada abad ke-7 Masehi, ketika Al-Qur'an diturunkan. Namun demikian, fakta ini terkait dalam Quran, Firman Tuhan, yang meliputi segala sesuatu dalam pengetahuan yang tak terbatas.
Fakta bahwa ayat tersebut secara khusus menyebutkan besi cukup mengejutkan, mengingat bahwa penemuan ini dibuat pada akhir abad ke-20. Dalam bukunya Nature's Destiny, ahli mikrobiologi terkenal Michael Denton menekankan pentingnya zat besi:
"Dari semua logam tidak ada yang lebih penting untuk kehidupan dari pada besi. Ini adalah akumulasi besi di pusat sebuah bintang yang memicu ledakan supernova dan hamburan berikutnya dari atom yang penting dari kehidupan seluruh kosmos (Alam Semesta). Itu digambarkan oleh gravitasi atom besi ke pusat bumi purba yang menghasilkan panas yang menyebabkan diferensiasi awal kimia bumi, outgassing atmosfer awal, dan akhirnya terbentuk hidrosfer. Ini adalah besi cair di tengah bumi yang, bertindak seperti dinamo raksasa, menghasilkan medan magnet bumi, yang pada gilirannya menciptakan sabuk radiasi Van Allen yang melindungi permukaan bumi dari radiasi kosmik energi tinggi menembus dan merusak, melestarikan lapisan ozon penting dari kehancuran sinar kosmik ...
"Tanpa atom besi, tidak akan ada kehidupan berbasis karbon di kosmos;supernova, pemanasan bumi primitif, tidak ada atmosfer atau hidrosfer. Tidak akan ada medan magnet pelindung, tidak ada sabuk radiasi Van Allen, tidak ada lapisan ozon, tidak ada logam untuk membuat hemoglobin [dalam darah manusia], tidak ada logam untuk menjinakkan reaktivitas oksigen, dan tidak ada metabolisme oksidatif."
"Hubungan menarik dan intim antara hidup dan besi, antara warna merah darah dan kematian dari beberapa bintang yang jauh, tidak hanya menunjukkan relevansi logam untuk biologi tetapi juga biocentricity kosmos ..." [4]
Hal ini jelas menunjukkan pentingnya atom besi. Fakta bahwa perhatian khusus tertarik pada besi dalam Al-Quran juga menekankan pentingnya elemen ini.
Selain itu, partikel besi oksida yang digunakan dalam pengobatan kanker dalam beberapa bulan terakhir dan perkembangan positif yang diamati. Sebuah tim yang dipimpin oleh Dr Andreas Jordan, di Rumah Sakit dunia Charite  terkenal di Jerman, berhasil menghancurkan sel-sel kanker dengan teknik baru ini yang dikembangkan untuk pengobatan hipertermia cairan kanker magnetik (magnetic cair suhu tinggi). Sebagai hasil dari teknik ini, pertama kali dilakukan pada Nikolaus H. 26 tahun, tidak ada sel-sel kanker baru yang diamati pada pasien dalam tiga bulan berikutnya.
Metode pengobatan ini dapat diringkas sebagai berikut:
1. cairan yang mengandung partikel besi oksida disuntikkan ke dalam tumor dengan jarum suntik khusus. Partikel-partikel ini menyebar ke seluruh sel-sel tumor. Cairan ini terdiri dari jutaan partikel, 1.000 kali lebih kecil dari sel-sel darah merah, oksida besi dalam 1 cm3 yang dapat dengan mudah mengalir melalui semua pembuluh darah. [5]
2. Pasien kemudian ditempatkan dalam mesin dengan medan magnet yang kuat.
3. Medan magnet ini, diterapkan secara eksternal, mulai mengatur gerakanpartikel besi dalam tumor. Selama itu suhu di tumor yang mengandung partikel besi oksida naik hingga 45 derajat.
4. Dalam beberapa menit sel-sel kanker, mampu melindungi diri dari panas, yang baik lemah atau hancur. Tumor itu mungkin benar-benar diberantas dengan kemoterapi berikutnya. [6]
Dalam perawatan ini hanya sel-sel kanker yang dipengaruhi oleh medan magnet, karena hanya mengandung partikel besi oksida. Penyebaran teknik ini merupakan perkembangan besar dalam pengobatan penyakit yang berpotensi mematikan ini. Besi juga telah ditemukan untuk menjadi obat untuk orang yang menderita anemia. Dalam pengobatan suatu penyakit seperti luas, penggunaan istilah "besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia," (Quran, 57:25) dalam Quran sangat penting.Memang, dalam ayat itu, Al-Quran dapat menunjukkan manfaat besi bahkan untuk kesehatan manusia. (Tuhan tahu yang terbaik.)



Catatan kaki:
[1] Dr. Mazhar U. Kazi, 130 Mujizat Terbukti dalam Al-Qur'an (New York, Amerika Serikat: Crescent Publishing House: 1998), 110-111; dan www.wamy.co.uk/announcements3.html, dari pidato Prof. Zighloul Raghib El-Naggar itu.
[2] Ibid.
[3] Priscilla Frisch, "The Galactic Lingkungan Matahari," American Scientist, Januari-Februari 2000, www.americanscientist.org/template/AssetDetail/assetid/21173?fulltext=true.
[4] Michael J. Denton, Nature Destiny (The Free Press: 1998), 198.
[5] www.inm-gmbh.de/cgi-bin/frame/frameloader.pl?sprache=en&url=http://www.inm-gmbh.de/htdocs/technologien/highlights/highlights_en.htm.
[6] "Nanoteknologi berhasil membantu terapi kanker," IIC Fast Track, Nanotech Berita dari Jerman Timur, Industri Dewan Investasi, Oktober 2003;www.iic.de/uploads/media/NANO_FT_Nov2003_01.pdf

No comments for "PENYEBUTAN BESI DI DALAM AL-QUR'AN DAN MANFAATNYA BAGI ALAM SEMESTA"