Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

AL-QUR’AN DAN SAINS: LAPISAN ATMOSFER BUMI






“Demi langit yang mengandung hujan.” (Quran 86:11)


“(Dialah) yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, …” (Quran 2:22)
Dalam ayat pertama Allah bersumpah demi langit [1] dan fungsinya dari ‘mengandung hujan’ yang suatu saat akan menurunkannya ke bumi dan terus berulang-ulang. ” Dalam Islam, sumpah ilahi menandakan begitu pentingnya hubungan istimewa kepada Sang Pencipta, dan memanifestasikan keagungan-Nya dan Kebenaran tertinggi dengan cara yang khusus.
Ayat kedua menjelaskan Undang-Undang ilahi (sunnatullah) yang membuat langit sebuah ‘langit-langit’ untuk penghuni bumi.
Mari kita lihat apa yang telah dikatakan oleh pengetahuan atmosfer modern tentang peran dan fungsi langit.
Atmosfer adalah kata yang menunjukkan semua lapisan udara yang melingkupi bumi, dari tanah sepanjang bumi sampai ke perbatasan dari ruang angkasa. Atmosfer terdiri dari beberapa lapisan, masing-masing didefinisikan karena berbagai fenomena yang terjadi dalam lapisan.


lapisan atmosfer bumi
Beberapa lapis atmosfer bumi

Gambar ini menunjukkan profil suhu rata-rata melalui atmosfer bumi. Suhu di termosfer sangat sensitif terhadap aktivitas matahari dan dapat bervariasi dari 500 ° C sampai 1500 ° C. Sumber: Windows untuk Semesta, (http://www.windows.ucar.edu), Universitas Korporasi for Atmospheric Research (UCAR). © 1995-1999, 2000 The Regents of the University of Michigan; ©2000-04 University Corporation for Atmospheric Research.
Hujan, ‘dikembalikan’ ke Bumi oleh awan yang ada di atmosfer. Menjelaskan siklus hidrologi, Encyclopedia Britannica menulis:
“Air menguap baik dari lingkungan perairan dan terestrial seperti yang dipanaskan oleh energi matahari. Tingkat penguapan dan curah hujan tergantung pada energi matahari, seperti halnya pola sirkulasi kelembaban di udara dan arus di laut. Penguapan melebihi curah hujan di atas lautan, dan uap air ini diangkut oleh angin di atas tanah, di mana ia akan kembali ke tanah sebagai hujan. ” [2]
Tidak hanya atmosfer yang kembali, apa yang ada pada permukaan kembali ke permukaan, tapi ia memantulkan kembali ke ruang angkasa yang mungkin merusak flora dan fauna yang menopang bumi, seperti panas radiasi yang berlebihan. Pada tahun 1990, kolaborasi antara NASA, European Space Agency (ESA), dan  Institute of Space and Astronautical Science (ISAS) dari Jepang the International Solar-Terrestrial Physics (ISTP) Science Initiative. Polar, Angin dan Geotail adalah bagian dari inisiatif ini, menggabungkan sumber daya dan masyarakat ilmiah untuk memperoleh koordinat, investigasi simultan dari lingkungan ruang Matahari-Bumi selama jangka waktu. Mereka memiliki penjelasan yang sangat baik tentang bagaimana panas matahari kembali ke ruang angkasa. [3]
Selain ‘kembalinya’ hujan, panas dan gelombang radio, atmosfer melindungi kita seperti langit-langit di atas kepala kita dengan menyaring sinar kosmik yang mematikan, radiasi ultraviolet (UV) dari Matahari, dan bahkan meteorit pada jalur tabrakan dengan Bumi. [4]
Pennsylvania State Public Broadcasting memberitahu kita:
“Sinar matahari yang dapat kita lihat merupakan salah satu kelompok panjang gelombang, cahaya tampak. Panjang gelombang lain yang dipancarkan oleh matahari termasuk x-ray (sinar-x) dan radiasi ultraviolet. Sinar-X dan beberapa gelombang cahaya ultraviolet diserap tinggi di atmosfer bumi. Mereka memanaskan lapisan tipis gas di sana untuk suhu yang sangat tinggi. Gelombang cahaya ultraviolet adalah sinar yang dapat menyebabkan kulit terbakar.Kebanyakan gelombang cahaya ultraviolet diserap oleh lapisan tebal dari gas lebih dekat ke Bumi yang disebut lapisan ozon. Dengan menyerap ultraviolet dan x-ray yang mematikan , atmosfer bertindak sebagai perisai pelindung di sekitar planet ini. Seperti selimut termal raksasa, atmosfer juga membuat suhu menjadi tidak terlalu panas atau terlalu dingin. Selain itu, atmosfer juga melindungi kita dari penembakan meteoroid, potongan-potongan batu dan debu yang berjalan dengan kecepatan tinggi di seluruh tata surya. Bintang-bintang jatuh yang kita lihat di malam hari yang bukan merupakan bintang; mereka meteoroid yang terbakar di atmosfer kita karena pemanasan ekstrim mereka yang dialami. ” [5]

atmosfer bumi
Ini adalah gambar dari awan stratosfer bumi kutub. Awan ini terlibat dalam penciptaan lubang ozon bumi. Sumber: Windows untuk Semesta, (http://www.windows.ucar.edu/) di Universitas Korporasi for Atmospheric Research (UCAR). © 1995-1999, 2000 Bupati dari University of Michigan; © 2000-04 Universitas Corporation Atmospheric Research.
Encyclopedia Britannica, menggambarkan peran Stratosphere, menceritakan tentang peran protektif dalam menyerap radiasi ultraviolet yang berbahaya:
“Di daerah stratosfer atas, penyerapan sinar ultraviolet dari Matahari memecah molekul oksigen; rekombinasi atom oksigen dengan molekul O2 menjadi ozon (O3) menciptakan lapisan ozon, yang melindungi ekosfer lebih rendah dari radiasi panjang gelombang pendek yang berbahaya … Lebih mengganggu, bagaimanapun, adalah penemuan penipisan berkembang ozon di atas dataran sedang, di mana besar persentase dari populasi dunia tinggal, karena lapisan ozon berfungsi sebagai perisai terhadap radiasi ultraviolet, yang telah ditemukan menyebabkan kanker kulit. ” [6]
Mesosfer adalah lapisan di mana banyak meteor terbakar saat memasuki atmosfer bumi. Bayangkan bisbol melesat di 30.000 mil per jam. Itulah seberapa besar dan cepat banyak meteor yang. Ketika mereka membajak melalui atmosfer, meteor yang dipanaskan sampai lebih dari 3000 derajat Fahrenheit, dan mereka bersinar. Sebuah meteor kompres udara di depannya. Udara memanas, pada gilirannya memanasi meteor. [7]
lapisan atmosfer bumiIni adalah gambar yang menunjukkan Bumi dan atmosfernya. Mesosfer akan tepi biru tua yang terletak di bagian atas jauh dari gambar di bawah belakang.
(Gambar milik NASA)
 Bumi dikelilingi oleh medan gaya magnet – gelembung dalam ruang yang disebut “magnetosfer” puluhan ribu mil lebar. Magnetosfer bertindak sebagai perisai yang melindungi kita dari badai matahari. Namun, menurut pengamatan baru dari NASA IMAGE pesawat ruang angkasa dan bersama Badan Antariksa NASA / Eropa Cluster satelit, retak besar kadang-kadang berkembang di magnetosfer bumi dan tetap terbuka selama berjam-jam. Hal ini memungkinkan angin matahari menyembur melalui dan kekuasaan cuaca ruang badai.Untungnya, retakan ini tidak mengekspos permukaan bumi ke angin matahari.Atmosfer kita melindungi kita, bahkan ketika medan magnet kita tidak. [8]
 magnet bumiRendition seorang artis terbang satelit IMAGE NASA melalui ‘celah’ dalam medan magnet bumi.
Bagaimana hal itu akan mungkin bagi 1/14 abad gurun penghuni untuk menggambarkan langit dengan cara begitu tepat sehingga penemuan ilmiah hanya baru-baru ini telah menegaskan hal itu? Satu-satunya cara adalah jika ia menerima wahyu dari Pencipta langit.
Catatan kaki:
[1] As-Samaa ‘, kata Arab yang diterjemahkan di sini sebagai’ langit ‘termasuk atmosfer bumi seperti yang ditunjukkan oleh ayat 2: 164.
[2] “Biosphere.” Encyclopedia Britannica dari Encyclopedia Britannica Layanan Premium. (Http://www.britannica.com/eb/article?tocId=70872)
[3] (Http://www-spof.gsfc.nasa.gov/stargaze/Sweather1.htm)
[4] Atmosfer, Iklim & Informasi Program Lingkungan dari Manchester Metropolitan University at (http://www.ace.mmu.ac.uk/eae/Atmosphere/atmosphere.html)
[5] (Http://www.witn.psu.edu/articles/article.phtml?article_id=255&show_id=44)
[6] “Earth.” Encyclopedia Britannica dari Encyclopedia Britannica Layanan Premium.
(Http://www.britannica.com/eb/article?tocId=54196)
[7] (Http://www.space.com/scienceastronomy/solarsystem/meteors-ez.html)
[8] (Http://www.firstscience.com/SITE/ARTICLES/magnetosphere.asp)

Post a comment for "AL-QUR’AN DAN SAINS: LAPISAN ATMOSFER BUMI"

Berlangganan via Email