TINGKAT SUARA, KEBISINGAN DAN FREKUENSI



Tingkat suara dalam Decibel


        
Contoh 17.1 mengilustrasikan berbagai intensitas telinga manusia yang dapat mendeteksi. Karena rentang ini begitu luas, akan lebih mudah untuk menggunakan skala logaritmik, di mana tingkat suara b (huruf Yunani beta) didefinisikan oleh persamaan:


b = 10 log (I/I0)                                                        (17.14)

       Konstanta I0 adalah intensitas referensi, diambil berada di ambang pendengaran (I0 = 1,00 x 10-12 W/m2), dan I adalah intensitas dalam watt per meter persegi yang tingkat suara b , di mana b diukur dalam desibel (dB). Pada skala ini, threshold (I = 1,00 W/m2) sesuai dengan tingkat suara b = 10 log [(1 W/m2)/(10-12 W/m2)] = 10 log (1012) = 120 dB , dan ambang pendengaran disamakan dengan b = 10 log [(10-12 W/m2)/(10-12 W/m2)]  = 0 dB.

       Kontak yang terlalu lama pada tingkat suara yang tinggi sesungguhnya dapat merusak telinga manusia. Dianjurkan menyumbat telinga bila tingkat suara melebihi 90 dB. Bukti terbaru menunjukkan bahwa "polusi suara" dapat menjadi faktor yang berkontribusi terhadap tekanan darah tinggi, kecemasan, dan kegelisahan. Tabel 17.2 memberikan beberapa tingkat suara yang khas.

Kebisingan dan Frekuensi

GELOMBANG SUARA

GELOMBANG SUARA


      Pembahasan tingkat suara dalam desibel berkaitan dengan pengukuran fisik dari kekuatan suara. Mari kita sekarang memperluas diskusi kita dari “What If”? Bagian dari Contoh 17.3 tentang psikologis "pengukuran" dari kekuatan suara.

      Tentu saja, kita tidak memiliki instrumen dalam tubuh kita yang dapat menampilkan nilai-nilai numerik dari reaksi kita terhadap rangsangan. Kita harus "mengkalibrasi" reaksi kita entah bagaimana dengan membandingkan suara yang berbeda dengan suara referensi, tapi itu tidak mudah untuk diselesaikan. Misalnya, sebelumnya kita menyebutkan bahwa intensitas ambang 10-12 W/m2, sesuai dengan tingkat intensitas 0 dB. Pada kenyataannya, nilai ini adalah ambang batas hanya untuk suara frekuensi 1 000 Hz, yang merupakan frekuensi referensi standar dalam akustik. Jika kita melakukan percobaan untuk mengukur intensitas ambang batas di frekuensi lain, kita menemukan variasi yang berbeda dari batas ini sebagai fungsi frekuensi. Sebagai contoh, pada 100 Hz, suara nyaris tak terdengar yang memiliki tingkat intensitas sekitar 30 dB! Sayangnya, tidak ada hubungan sederhana antara pengukuran fisik dan "pengukuran"psikologis. Frekuensi 100-Hz, 30 dB-suara secara psikologis "sama" dalam kenyaringan dengan 1 000-Hz, 0-dB suara (keduanya hanya nyaris tak terdengar) , tetapi mereka tidak secara fisik sama dalam tingkat suara (30 dB
¹ 0 dB).

 

         Dengan menggunakan subjek tes, respon manusia terhadap suara telah dipelajari, dan hasilnya ditampilkan dalam area putih Gambar 17.7 bersama dengan frekuensi perkiraan dan rentang suara-tingkat sumber suara lainnya. Semakin rendah kurva daerah putih sesuai dengan ambang batas pendengaran. Variasi dengan frekuensi jelas dari diagram ini. Perhatikan bahwa manusia sensitif terhadap frekuensi mulai dari sekitar 20 Hz sampai sekitar 20 000 Hz. Batas atas dari daerah putih adalah ambang nyeri. Berikut batas daerah putih muncul langsung karena respon psikologis relatif independen dari frekuensi pada tingkat suara yang tinggi.

         Perubahan yang paling dramatis dengan frekuensi di wilayah kiri bawah area putih, untuk frekuensi rendah dan tingkat intensitas rendah. Telinga kita sangat sensitif di daerah ini. Jika Anda sedang mendengarkan stereo dan bass (frekuensi rendah) dan treble (frekuensi tinggi) suara seimbang dengan volume tinggi, cobalah mengubah volume ke bawah dan mendengarkan lagi. Anda mungkin akan melihat bahwa bass tampaknya lemah, yang disebabkan oleh ketidakpekaan telinga untuk frekuensi rendah pada tingkat suara yang rendah seperti yang ditunjukkan pada Gambar 17.7 (Serway,2010:495-497).





Baca Juga Tentang: Intensitas Gelombang Suara 



//Anda baru saja membaca artikel tentang TINGKAT SUARA, KEBISINGAN DAN FREKUENSI, jika ada kekeliruan, kurang jelas, kritik dan saran silahkan isi di kolom komentar.//

No comments for "TINGKAT SUARA, KEBISINGAN DAN FREKUENSI"